Tuesday, April 7, 2009

KIsah Seks Dengan Cikgu Din

Aku seperti perempuan lain, tapi aku tak tahu kenapa aku GEMAR SEX ! Maksud aku, setiap masa aku selalu dibayangi SEX. Bila aku keseorangan fikiran aku selalu melayang dan memikirkan KEGILAAN SEX. Puas sudah aku cuba melupakan segala itu, namun gambaran sex selalu tergambar dilayar fikiranku.
Aku selalu terbayangkan segala macam bentuk Sex, terutama bila aku ternampak lelaki yang mudah menaikkan berahi aku. Selalunya permulaan nafsu aku, dimulai dengan puting tetek ku tegang dan geli bila tergesel dengan braku, selepas itu ia diturut dengan biji kelentit ku rasa gatal dan menegang dan seterusnya pantatku mulai basah. Bila keadaan ini berlarutan aku terpaksa melepaskannya. Cara aku melepaskannya banyak, dan yang paling mudah dan cepat ialah MELANCAP. Aku akan ceritakan bagaimana aku melancap selepas ini.

Lelaki yang selalu menaikkan nafsu aku ialah bila aku nampak seluarnya kembong dibahagian tempat sulitnya - butuh.

Perkara ini kerap berlaku, terutama ditempat aku berkerja. Semasa mesyuarat selalunya kami duduk dimeja bujor besar dan agak rapat. Jika lelaki duduk disebelah aku, aku akan selalu perhatikan seluarnya, seperti aku memerhatikan tetek ku bila berjalan atau masa yang diperlukan.

Bau lelaki pun akan menaikkan nafsu aku, terutama bila mesyuarat itu berlarutan lebih dari dua jam. Dalam keadaan itu aku tidak dapat concenterate, mata ku selalu aja memandang kebawah - melihat butuh. Pernah dalam satu mesyuarat aku sungguh tidak tahan, masa itu Din disebelah aku. Pada kali itu ia memakai seluar yang agak longgar. Pada mulanya bahagian butuhnya tidak begitu besar, tapi setelah beberapa seketika keadaannya bertambah besar. Fikiran aku mula membayangkan bagaimanakah rupa butuhnya itu dan seterusnya fikiran aku melayang membayangkan kalau aku dapat menghisap butuhnya dan juga jika butuhnya memasoki lubang burit dan pantatku. Selalunya fikiran aku membayangkan bagaimana jika butuh itu masok dalam burit ku, ini kerana ku seronok dan aku cepat climax jika butuh masok dalam burit ku. Aku akan lama climax jika butoh masok dalam pantatku.Aku tidak tahan dan aku selalu pergi bilik air kerana nak melihat pantat ku yang sudah basah. Air maziku keluar dengan banyaknya dan aku sunggoh tidak tahan. Nafsuku memuncak. Ku cuba tahan tapi kelentit ku menegang dan pantatku mula mengembang dan meminta sesuatu untuk melepas kan nafsu itu.

Pada kali kedua aku masok bilik air aku sunggoh tak tahan. Selalunya aku bawa vibrator kemana juga aku pergi. Jadi mulanya aku ambil vibrator dan switch it ON. Bunyi getaran nya membuatkan aku lagi dahaga. Ku buka seluar dalamku supaya mudah untuk aku memasokkan vibrator didalam buritku. Aku mula mengentel biji kelentit ku, ku gosokkan dengan jari telunjukku, dan sesekali aku masokkan jariku ke dalam rongga pantatku. Ini membuatkan seluroh pantatku basah. Bila biji kelentit aku dah basah aku lajukan gosokkan aku kepadanya. Dalam masa yang sama aku masokkan dengan perlahan vibrator tadi kedalam buritku.

Pada mulanya aku masokkan sedikit aja ini kerana memberikan lubang burit supaya bersedia untuk menerima keselurohan 6 inchi vibrator itu. Ku kolom vibrator itu untuk mendapatkan air liur supaya mudah masok kedalam buritku. Lepas itu aku masokkan vibrator tadi kedalam pantatku, dan ini sunggoh seronok. Ku keluarkan dan terus masok pula dalam buritku. Ini yang ku tunggu-tunggu. Saat ini memang seronok. Aku tidak sedar vibrator tadi telah masok habis 6 inchi. Keadaan vibrator yang menyerupai butuh itu lagi menambahkan berahi aku, terutama bila TAKOK butuh itu dirasai didalam buritku. Selang beberapa lama aku keluar masok vibrator itu di kedua-dua lubang itu, maka kini nak climax. Selalunya bila nak climax aku akan berpeluh dan juga lubang pantatku menjadi bertambah sempit serta air mazi bertambah banyak keluar. Badanku mengigil bila climax pertama. Biji kelentit ku teramat geli bila tergesel dan puting tetekku keras dan semasa ini kalau biji kelentitku dihisap lagi menambahkan keberahianku.

Selalunya aku tidak akan puas climax hanya sekali, untuk kali kedua aku hanya concenterate dengan biji kelentit ku sahaja. Aku mengentelnya sehingga aku climax. Setelah kali kedua ini barulah aku reda dan aku akhiri dengan menjilat jari aku yang basah itu. Aku seronok bau pantatku setelah climax dan akan aku hisap hingga puas, jika belum lagi puas akan aku masokkan berulang kali ke dalam pantatku untuk mendapatkan lendiran pantatku itu. Ku hisap jari ku seperti aku menghisap butuh. setelah siap, aku akan basuh pantatku sehingga kering dan aku akan terbalikkan seluar dalam ku kerana aku tak tahan dengan basah, aku khuatir ia akan membangkitkan shawatku lagi. LEGA...... setelah itu aku rasai dunia ia aman dan badanku rasa ringan seperti selepas jogging TAPI keadaan selepas climax lagi RELAX.

Aku percaya perkara ini terjadi kepada aku, I mean aku suka SEX kerana pengalaman aku semasa kecil lagi.

Pada usia aku dalam 16 tahun ( Ditingkatan 4 ) aku telah bersetubuhi dengan guruku. Pengalaman itu sehingga kini terbayang. Tak kira masa, selalu sahaja terbayang terutama bila aku nak tidor. Saat yang BEST sekali ialah bila dia memancutkan air maninya kedalam rongga mulutku. Suam suam panas rasanya dan kemasin-masinan. Tapi MEMANG SERONOK dan MEMBERAHIKAN ah oh relax.

Ceritanya begini. Disekolah aku memang aktif, aku selalu dipuji olih guru ku kerana aku sedia menolong orang dan aku juga selalu ditolongi. Dalam mesyuarat palang merah aku sebagai ketua pasukkan telah dimaklumi bahawa sekolah akan mengadakan camping di Pulau besar Melaka. Aku sebagai ketua palang merah seperti biasa akan menguruskan hal-hal kebajikan para peserta. Aku kena turut pergi, tetapi percuma kerana ini adalah procedurenya. Pagi sabtu aku telah berada di sekolah menyiapkan segala kelengkapan bantuan kecemasan. Khemah aku telah sedia untuk memuatkan tiga orang ahliku termasuk aku sendiri. Jam 9.00 pagi kami bertolak ke Melaka dan menaiki perahu yang agak besar ke Pulau Besar.

Aku duduk diburitan perahu dan disebelah aku Cikgu Din. Dia berbadan KERAS. Cikgu senaman. Tingginya tidak begitu, ku anggarkan dalam 5 kaki 3 inchi saja. Aku pun seperti itu juga cuma dewasa itu tetek aku telah besar dan bulu pantat ku telah agak lebat tumbuh. Aku baru 3 hari kering dari periodku. Ini menyebabkan aku senang kerana aku tak suka pakai pad, ini menyusahkan bila aku nak kencing.

Setibanya di Pulau besar aku ditolongi Cikgu Din untuk mendirikan khemah. Khemah ku bersebelahan dengan khemah guru - Din.

Kini semuanya telah siap dan pada hari itu semua peserta ambil bahagian dan aku hanya duduk dikhemah sahaja. Pada pukul 6.00 petang acara akhir untuk hari itu ialah permainan merebut kerusi. Ku hanya melihat. Setibanya giliran Cikgu Din merebut kerusi kerana tinggal tiga orang sahaja yang tinggal. Dalam perebutan itu Cikgu Din jatuh dan pehanya terkena kayu dan berdarah. Aku pun berlari membawanya ke khemah aku. Permainan diberhentikan. Semuanya pergi mandi dan membuat persiapan untuk mandi dan makan malam.

Aku sedang membersihkan tempat lukanya, kini aku ternampak seluar dalamnya yang berwarna putih. Jelas terbayang butuh dan kontolnya. Menyirap darahku bila ternampak. Ahli yang lain membuat persiapan untuk membersihkan tempat luka. Mereka tidak berani nak membuatnya. Jadi aku seperti biasa suka menolong secara suka rela terus membuatnya. Ku suruh semua ahli aku menyiapkan makanan malam dan juga persiapan lain. Bila aku menyentoh pehanya, mulai nafsuku membara. Ku bersihkan perlahan dan setelah terkena IODINE Cikgu Din pejamkan mata dan tangannya mencari sesuatu untuk memegang, ku pasti dia kesakitan. Aku mengambil tangannya agar dia confort dan dapat menahan sakitnya. Tanganku di pegang dengan kemas dan perlahan. Sentohan bulu tangannya lagi sekali membuatkan nafas ku mula sesak. Denyutan jantongku menjadi cepat dan saperti biasa nafsu ku mulai bergelora. Puting tetekku mulai tegang dan biji kelentit ku mulai membesar dan dituruti air pantatku membasahi seluar dalamku.

Dalam masa yang sama aku membalut lukanya. Ku terpaksa menyingkap seluar pendeknya dan ku secara sengaja menyentoh butuhnya. Dia mendiamkan diri. Setiap kali aku membalut aku menyentohinya. Nafsuku terus membara. Ku lihat Cikgu Din memandang ku, dan aku dapat rasakan apakah di dalam kepalanya. Ku teruskan juga membalutinya sambil menyingol butuhnya. Kini ku rasai butuhnya mulai membesar. Ku bisik kepadanya, sabarlah. Dia memejamkan matanya mungkin untuk menurunkan semula butuhnya. Tapi ternyata Cikgu Din tidak berjaya. Butuhnya kian membesar dan kini aku meletakkan lenganku menindih butuhnya. Ku rasai panas dan TAKOK kepala butuhnya memang keras.

Fikiranku mulai melayang untuk mengambarkan rupa butuhnya. Sedang fikiran aku melayang terdengar Cikgu Ali memanggil Din....Din..., bagaimana kamu ? Cikgu Din menjawab.. Aku OK lah. Nanti sekejap lagi aku datang ! Aku tersentak dan mengatakan pada Cikgu Din, dah siap Cikgu. Dia bangun, namun aku nampak butuhnya masih keras lagi tapi sudah mula menurun. Dia mengucapkan terima kasih dan matanya meluru mencuri melihat tetek ku yang berpeloh itu.

Malam itu semasa maka aku ashik menjeling Cikgu Din. Sesekali aku lihat Cikgu Din pun begitu mencuri melihat aku.Di dalam fikiran aku bermacam-macam pertanyaan dan juga persoalan timbul, tetapi yang membuat aku selesa ialah dia COOL dan juga aku dapat gambarkan bahawa dia juga terpikat dengan aku. Aku tidak salah kan dia kerana mungkin diri aku memang ada daya menarik. Tetekku besar jika dibandingkan dengan budak-budak lain, juga badan ku birisi dan banyak budak lelaki lain yang GERAM dengan ku. Tapi aku tidak begitu gairah dengan budak lain kerana aku anggap dia itu masih GREEN lagi. Semasa aku mengambil ayam bakar di tempat membakar tanpa ku sedari Cikgu Din sudah ada dibelakang ku. Dia mengambil peha ayam dan memberikan pada ku sambil berkata, kesihan ayam ni kena makan. Nasib baik peha saya asmah tak bakar, kalau tidak kena juga makan. Lalu asmah menjawab, kalau saya nak makan bukannya peha tapi.., saya terus berlalu dari situ. Selepas itu Cikgu Din ashik memandang ku.

Malam sudah tua, aku mula mengemaskan tempat tidorku dan juga peserta yang lain. Tiba-tiba Cikgu Din datang menjengolkan kepalanya dipintu khemahku. Dia mohon maaf kerana menganggu dan menanyakan kepada saya, perlukah saya menukar balutannya. Asmah beritahu dia bahawa kalau rasa sakit beritahu, nanti boleh buat balutan yang baru. Asmah beritahu dia supaya jangan kena air takut menjangkit kuman. Cikgu Din memberitahu bahawa dia akan beritahu asmah kalau dia perlukan apa-apa sambil memberikan senyuman padaku.

Malam itu aku tidak dapat tidor kerana memikirkan peristiwa petang tadi. Kini khayalan ku bermula. Dalam selimut ku buka seluar dalam ku. Begitu juga braku. Tangan ku mula merayap mencari biji kelentit ku. Kini pantatku dah basah. Ku terbau cairan pantatku, ini membuatkan aku lagi gairah. Lamunanku bermula. Ku terbayang Cikgu Din sedang menghisap tetekku. Aku juga sedang menghisap butuhnya. Kini kami dalam aksi 69. Aksi yang selalu menjadi impianku. Aku terlena, mungkin aku terlalu penat semasa perjalanan ke Pulau Besar.

Aku tersedar dari tidor dan ku dapati semua orang telah tidor dengan nenyaknya. Kedua assistant ku berdengkor dan menyebabkan aku tidak dapat melelapkan mataku semula. Sedang aku berkhayal aku terasa hujung kakiku dipicit. Ku lihat Cikgu Din didepan katil ku. Aku menjadi kaku sebentar. Dengan senyum dia merapatiku sambil meletakkan jari telunjuknya dibibir memberi isharat supaya aku tidak membuat bising.

Dia membisikkan kepada ku... tadi asmah kata nak makan APA? Aku teringat apa yang aku katakan padanya. Aku diam dan mataku terus memandang seluar nya. Tanpa membuang masa Cikgu Din merapatiku aku dan aku terus memandang kepada seluarnya. Kini seluarnya sudah dekat dengan kepalaku. Aku jadi gementar, ini kerana takut kalau ada orang nampak atau assistant ku jaga. Tetapi malam itu senyap sahaja. Fikiranku mulai bermain semula khayalan SEX. Sambil ku merenong mukanya aku mengeluarkan tanganku dan menyuruhnya duduk dikatilku. Dia diam dan makin rapat. Kini hanya kira-kira setengah kaki dari muka ku. Ku lihat seluarnya mula membesar dan TAKOKnya telah berbayang. Dia tidak memakai seluar dalam. Ku tak tahan, berahiku memuncak dan tanpa banyak berfikir aku merapatkan mulutku ke seluarnya dan menjilat seluarnya. Ku dapat rasakan kepanasan butuhnya. Kini butuhnya telah keras dan aku menyelak seluarnya dan terus menjilat kepala butuhnya. Cikgu Din diam sambil matanya memerhatikan pintu khemahku.Ku teruskan jilatanku dan sesekali gigiku mengigit manja dikepala butuhnya. Ku terasa dia tersentak bila aku mengigit. Setelah kian lama aku mengigit dan menjilat aku mula mengolom kepala butuhnya.

Disaat itu ku rasai tangannya mula masok menyelinap didalam gebarku. Kehangatan jarinya dalam mencari puting tetekku, terasa air maziku mengalir keluar dari pantatku. Aku mula mengeliat kerana tak sabar menunggu jarinya menyentoh biji kelentitku. Ku tak tahan lalu aku tarik tangannya kepantatku. Dia menurut. Mulai dari saat itu aku teruskan menghisap kepala butuhnya dengan rakus. Sesekali aku hisap hingga ke pangkal. Butuhnya tidak begitu panjang tetapi BESAR. Bulu nya agak lebat, setibanya bibir aku dipangkal butuhnya ku rasai bulu butuhnya masok kedalam lubang hidongku. Bau butuhnya memang menaikkan shawat aku. Cikgu Din masih berdiri dan kini membongkok badannya untuk menyampaikan tangannya kepantatku.

Jari telunjuknya telah menjumpai biji kelentit ku Oh.... oh......aku mengeloh. Mata ku pejam kerana tersangat seronok dan berahi. Aku membuka kangkangku luas sedikit untuk memberi laluan jarinya masok kedalam pantatku. Apabila jarinya masok kedalam pantatku, ku tidak dapat tahan lagi dan aku terlepas hisapan butuhnya. Kini dia mencangkong untuk meneruskan jolokan jarinya masok hingga kedasar pantatku. Jarinya yang kasar itu keluar masok dan seketika aku menyuruhnya melakukannya dengan laju sedikit. Oh oh ohhh aku mengerang. Kini mulut ku terasa kepala butuhnya mencari rongga mulut minta dihisap. Ku sambut dan ku hisap, kali ini ku hisap agak kasar sedikit kerana aku dalam keadaan nak climax. Ke dengari suara nya mengerang. Suaranya itu menambahkan berahiku lagi, memuncak. Aku menarik tangan sebelah kirinya untuk meramas tetekku, ku terasa tetekku keras dan putingku terasa tegang. Kini mulut nya pula mencari puting tetekku. Ku memang minta diperlakukan begitu, hujung lidahnya menyentoh hujung puting tetekku, alangkan seronoknya , tak pernah ku rasakan seronok begitu.

Sedang kami bertungkus lumus menghilangkan dahaga, terdengar aku suara assistantku ah ah, rupanya dia mengigau. Perbuatan kami berdua berhenti sebentar dan kami saling memandang satu sama lain. Setelah itu Cikgu Din menyuruh aku tidor semula kerana dia takut orang nampak. Aku rasa sedih kerana dahaga ku belum pulih. Pantat ku menjerit meminta sesuatu untuk melepaskan nafsu. Kini Cikgu Din telah balik semula kekhemahnya. Aku tinggal sendirian. Aku perlu buat sesuatu untuk melepaskan berahiku.

Ku mengambil sesuatu yang bolih ku buat seperti butuh, kini ku telah dapat sikat yang pemegangnya agak sebesar butuhnya. Ku mulakan LANCAPAN ku. Ku ambil minyak lalu ku sapukan kepada buritku dan juga pemegang sikat. Lalu ku benamkan kedalam buritku. Sambil tangan kiri ku mengentel biji kelentitku sendirian. Lancapan ku itu tidak lama kerana sudah di warmup oleh Cikgu Din tadi. Sebentar kemudian aku terasa macam satu ledakan didalam pantatku, biji kelentit ku terasa ngilu dan tetekku serta puting tetekku terasa seperti nak tercabut dari badanku. Ku tak sedari pemegang sikat tu telah masok habis kedalam buritku. Ohhhh ohhhh ah... ah... oh... aku rasa nak meraung kesedapan. Akhirnya aku climax bersama sikat yang masih didalam buritku.Ku tidak sedar bila aku terlena.

Esoknya, semua orang dengan tugas masing-masing dan hari ini sebahagian dari peserta akan bermalam ditempat lain. Jadi pasukan palang merahku terpaksa mengaturkan untuk tujuan tersebut. Aku menyuruh kedua assistant ku mengikut Cikgu Ali. Kini aku tinggal seorang, semasa aku menyuruh mereka mengikut Cikgu Ali, Cikgu Din senyum sambil matanya menjeling aku. Sambil aku memerhatikan nya hati aku berkata, malam ini dapatlah butuh Cikgu Din!

Malam yang ditunggu-tunggu telah tiba. Jam pukul 11.00 malam, Cikgu Din datang membawa air kopi dan beredar dari situ. Aku sibuk mengemas barangan Palang merah. Peserta yang tinggal kini sedang mendengar ceramah dari Cikgu Din. Sesekali ku dengari gemuruh ketawa. Hati ku pun turut tertawa kerana malam ini MALAM AKU!

Ku merebahkan badanku setelah barangan kemasan ku telah sempurna. Semasa baring tu seperti biasa aku menanggalkan semua bajuku. Kini aku berbogel didalam gebar. Aku menunggu butuh Cikgu Din dengan sabar. Sebelum itu telah aku bersihkan pantat dan juga buritku dengan bersihnya. Ku bubuh sedikit air wangi dibulu pantatku. POISON! Seketika aku dilawati oleh peserta memberitahuku bahawa Cikgu Din nak menukar balutan dipehanya. Aku menyuruh peserta itu supaya Cikgu Din datang ke khemah aku untuk menukarnya. Selang beberapa minit Cikgu din datang hanya memakai seluar pendek semalam dan juga baju T.

Aku menyuruhnya baring. Pintu khemah ku rapatkan zipnya dan ku pastikan tiada lobang yang dapat dilihat oleh mata. Ku mengambil balutan dan juga IODINE. Setiba dekatnya, dia menunjukkan balutan tu sambil mengelengkan kepalanya. Aku faham bahawa dia tidak mahu menukarnya. Sebaliknya aku tahu kedatangannya hanyalah untuk MENIKMATI tubuhku. Begitu juga aku inilah masanya akan aku gunakan untuk memuaskan NAFSUku.

Aku membuka baju tidorku,dalam keadaan bogel aku merapatinya, tetekku sudahmula keras dan biji kelentit ku mulai tegang. Ku merapatinya dan terusku buka seluarnya, wow rupanya butuhnya sudah tegang. Ku tidak sabar, terusku jilat Takok kepala butuhnya dan menghisap perlahanlahan. Ku meletakkan pantatku kemukanya , kini aku diatas badannya. Aksi 69 ini memang jadi FAVOUR kepada ku. Ku rapati pantatku kemukanya dan membetulkan position supaya mulutnya terus mencecah lubang pantatku. Ku teruskan hisapan butuhnya. Ku hisap dari kepala butuhnya ke pangkal dan sekali aku mengolom buah pelirnya.

Aku seronok kerana dalam masa yang sama biji kelentit ku dihisap dan juga pantatku dijilat. Kini jari nya mencari lubang buritku, aku membetulkan kedudukan supaya mulutnya betul-betul menghadap buritku. Oh ohh kini lidahnya sudah mula menunjul lubang buritku. Aku kesedapan. Aku lagi rakus menghisap butuhnya.

Kini aku hisap kuat-kuat terutama bila bibirku tersentoh TAKOK butuhnya. Aku meramas buah pelirnya. Tapi belum puas aku menghisapnya, Cikgu Din telah memancutkan air maninya ke dalam mulutku. Ku teruskan juga hisapan. Kesemua air maninya aku telan . terasa aku kakinya mengigil bila aku teruskan hisapan. Kini baruku tahu apabila sudah keluar air maninya butuh akan jadi besar dan kulit kepala butuhnya kini sensitif. Cikgu Din meraung perlahan dan dia terlepas dari hisapan buritku.

Ku bangun dan mencium pipinya, dia senyum sambil matanya pejam. Aku bisik padanya, Asmah belum dapat lagi. Tolonglah asmah. Cikgu din bangun dan butuhnya masih tegang lagi. Dia menyuruh aku beraksi seperti anjing. Aku turuti dan dia terus membawa kepala butuhnya ke lubang pantatku. Mulanya dia gesel-geselkan kepala butuhnya dimulut pantatku, sesekali dia menjamah biji kelentitku. Ku dapat rasakan dahawa Cikgu Din ni memang bagus memainkan peranannya. Kini sambil memasokkan butuhnya kedalam pantatku, jari telunjuknya terus membenamkannya kedalam buritku. Wooo seronoknya. Ku dapat rasa dua nikmat. Lubang pantatku berisi butuhnya dan buritku dengan jarinya. Gerakan keluar masok butuhnya amat memerangsangkan aku. Kini aku suruh dia melajukan hayunannya. Dia faham kehendak aku. Aku menarik jarinya dari lubang buritku. Ku keluarkan butuhnya dari lubang pantatku, ku mahu butuhnya didalam buritku. Kini dia meraba pantatku yang berair tu lalu menyapukannya kelubang buritku. IT'S A GOOD IDEA!

Sebentar kemudian aku dapat rasakan kehangatan kepala butuhnya dimulut buritku. Ku tak sabar lalu ku sendiri masokkan butuhnya kedalam buritku. Kini separoh butuhnya didalam buritku. Ku rasa pedih juga kerana butuhnya yang besar itu telah mengoyakkan lubang buritku. Tapi oleh kerana nikmatnya aku meneruskan dan menyuruhnya memasokkan butuhnya hingga kepangkal. Ohhhhh Ohhhhh ahhhhh kini semua butuhnya sudah didalam buritku. Alangkan nikmatnya, Aku rasa aku nak keadaan ini sentiasa berlaku pada ku. Cikgu Din menghayunkannya masok keluar. Telah beberapa lama aku tak tahan dan aku rasai macam nak meletop pantatku, aku sudah nak climax. Aku suka kalau nak climax biji aku dihisap. Aku mencabut butuhnya lalu mambaringkan badanku. Ku tarik mukanya lalu menyuruhnya menghisap biji kelentit ku. Oh... Wooooo ah... aku mengerang kesedapan dan aku CLIMAXXXXXX.

Ahhhhhh ohhhh errrr. Aku rasa aku tidak pernah rasakan persetubuhan yang seLAZAT itu. Aku mengucapkan TERIMA KASIH padanya dan ia mengatakan TERIMA KASIH DAUN KELADI, aku menjawab KALAU NAK MINTA LAGIII

Begitulah peristiwa pertama aku memantat dengan Cikgu Din. Perbuatan aku itu aku teruskah sehingga aku di Tingkatan 5. Ku tidak dapat kahwininya, tapi sekarang aku boleh MINTA seperti yang aku katakan KALAU NAK MINTA LAGiii.

Yuran Tuisyen Ayu

Sebelum saya menceritakan pengalaman seks saya, izinkan saya perkenalkan diri saya. Saya seorang guru sekolah rendah yang mengajar Bahasa Inggeris di salah sebuah sekolah di Temerloh, Pahang. Sekolah ini adalah sekolah luar bandar (sekolah kampung) dan rata-ratanya pencapaian pelajar dalam Bahasa Inggeris adalah teruk. Boleh dianggap sayalah satu-satunya manusia yang pandai berbahasa Inggeris di kampung ini. Ramai ibu bapa yang hendak saya mengajar Bahasa Inggeris kepada anak-anak mereka yang akan menduduki peperiksaan SPM. Dalam ramai-ramai itu ada seorang anak murid saya ini bernama Ayu.
Ayu mempunyai body yang cukup solid. Tetek dia, besar dan berisi. Kalau tengok dia mesti meleleh air liuh. Dari cerita budak-budak kampung, si Ayu ini adalah seorang bohsia dan ayah kandungnya sendiri memakai dia. Saya sebenarnya tak kisah sama ada dia bohsia atau dipakai oleh bapa dia.

Pada suatu hari hujan turun agak lebat. Biasanya tuition akan bermula pada pukul 4.00 petang. Disebabkan hujan ramai semua pelajar telah menelefon saya dan mengatakan yang mereka tidak akan hadir ke tuition disebabkan hari hujan. Ayu tidak menelefon saya sebab rumahnya tiada telefon. Nak cakap benar, Ayu adalah dari keluarga yang miskin, ayahnya seorang buruh dan Ayu mempunyai 11 orang adik beradik. Dia anak sulung.

Disebabkan tak ada kerja, saya pun mulalah menonton cerita blue. Tengah shok tengok tiba-tiba pintu rumah saya diketuk orang (saya sememangnya tinggal seorang di rumah guru yang agak jauh dari rumah-rumah lain). Saya pun terus menutup tv dan video dan membuka pintu. Rupa-rupanya Ayu. Dia telah basah kuyup dan sedang mengigil kesejukan. Saya terus menjemputnya masuk. Seterusnya saya memberi dia tuala, kain pelekat dan baju saya supaya dia dapat menyalin pakaiannya yang basah kuyup itu. Tanpa banyak soal dia terus memasuki bilik saya untuk menyalin pakaian. Saya pula terus ke dapur untuk membuat minuman panas untuknya.

Tiba-tiba Ayu memanggil saya. Dengan tergesa-gesa saya pun ke bilik di mana Ayu sedang menyalin pakaian. Di dalam bilik saya dapati Ayu belum menyalin pakaiannya. Saya pun bertanya kepadanya kenapa beliau memanggil saya. Beliau seterusnya menjawab yang zip jeansnya tidak boleh ditanggal. Beliau meminta saya menanggalkannya untuk dia. Saya pada saat itu agak serba salah. Melihat saya agak serba salah beliau memberitahu yang dia terlalu sejuk dan mesti menyalin pakaiannya tetapi zip jeans pula meragam.

Tanpa berfikir panjang lebar, saya pun cuba buka zip jeansnya. Memang ketat dan payah nak buka. Naluri seks saya pada waktu itu pula mula meningkat. Seterusnya tanpa memikir panjang lebar saya memasukkan tangan saya kedalam jeans untuk memudahkan saya membuka jeansnya. Beliau tidak membantah. Belakang tapak tangan saya terkena pukinya. Akhirnya saya berjaya menanggalkan zip jeansnya dan seterusnya melucutkan jeans. Kini beliau berdiri hanya dengan memakai T-shirt dan seluar dalam. Konek saya dah stim melihat keadaanya. Seterusnya saya memasukkan tangan saya ke dalam seluar dalamnya. Beliau tidak membantah. Dengan perlahan-lahan saya melucutkan seluar dalamnya. Wow... bau aroma pukinya membuat konek saya bertambah keras. Bulu pukinya tidaklah seberapa lebat. Halus bagai kapas. Saya terus menjilat pukinya dan pada masa yang sama bermain-main dengan bijinya. Beliau mula mengeluarkan bunyi ah... ah... ah.... Saya teruskan jilatan pukinya lebih kurang 10 minit. Saya minum air pukinya yang mengalir keluar. Kesedapan air pukinya mengalahkan madu.

Selepas itu saya memasukkan jari saya kedalam pukinya dan seterusnya menggorek pukinya. Tiga jari boleh masuk serentak. Barulah saya dapat mengesahkan apa yang diperkatakan oleh budak-budak kampung. Tiga jari boleh masuk sekali.... Betapa longgarnya puki dia tapi saya tak kisah. Hidangan dah terhidang cuma perlu dimakan dengan lahap.

Kemudian saya memimpinnya ke katil. Diatas katil saya membuka baju-Tnya. Kini Ayu dah 90 peratus bogel, hanya memakai colinya sahaja. Saya mengisap teteknya tanpa menanggalkan colinya. Beberapa minit kemudian saya membuka colinya dan seterusnya mengisap teteknya yang besar, gebu dan berisi itu. Pada masa yang sama tangan saya masih menggorek pukinya. Ayu mula mengeluarkan bunyi mengerang. Saya dah agak dia nak klimaks, jadi saya percepatkan pergerakan jari saya. Dia mula mengeluarkan bunyi dengan agak liar dan berkata "cikgu tolong jilat puki saya, saya nak klimaks ni". Bila terdengar gitu saya terus bangun dan menyuruhnya memakai pakaiannya. Dia terkejut dan bertanya kenapa. Saya menjawab kalau dia menganggap saya cikgu pada situasi itu tak payahlah teruskan. Dia meminta maaf dan seterusnya berkata "tolonglah saya Na (nama samaran saya), saya nak klimaks ni" Saya menyuruhnya bersabar dulu. Seterusnya saya meminta dia membuka pakaian saya. Kami berdiri kembali. Mula-mula dia menanggalkan baju-T saya. Dia terpesona melihat bulu dada saya yang lebat dan terus menjilat dada saya. Perlahan-lahan Ayu memasukkan tanggannya kedalam jeans saya dan memegang konek saya dari luar seluar dalam. Seterusnya dengan perlahan dia membuka zip jeans saya dan melucutkannya. Kini saya hanya berdiri dengan seluar dalam saya.

Beliau bermain-main dengan konek saya dan sebelum membuka seluar dalam saya. Apabila seluar dalam saya terlucut, konek saya yang telah lama stim, tercanggak. Beliau mencium butuh konek saya dan mula mengulumnya. Setelah beberapa minit, kami berbaring kembali diatas katil. Posisi 69. Konek saya didalam mulutnya dan saya pula menjilat pukinya. Banyak juga air mazinya keluar. Sambil mengulum konek saya beliau menggeluarkan bunyi ah... ah... ah....

Tiba-tiba beliau tergigit konek saya. Taklah terlalu keras tetapi cukup menyakitkan. Dia berbuat demikian kerana telah klimaks. Saya teruskan penjilatan dan Ayu pula terus mengulum konek saya. Saya dah dapat rasa macam nak pancut. Saya terus bangun dan mengeluarkan konek saya dari mulutnya. Seterusnya saya meminta Ayu duduk di birai katil dan saya pula berdiri. Saya masukkan kembali konek saya kedalam mulutnya dan memintanya menggulum dengan perlahan-lahan. Akhirnya terpancutlah mani saya ke dalam mulutnya. Dia menelan kesemua air mani saya. Pada masa yang sama beliau terus mengulum konek saya. Punyalah gelinya, tak terdaya saya, saya mula mengliat tetapi dia enggan melepaskan konek saya, sehingga konek saya mula layu. Akhirnya kami berbaring diatas katil keletihan. Masih bogel.

Hujan dah berhenti. Masa tuision dah habis. Saya pun bertanya kepada Ayu sama ada dia nak balik atau tidak. Dia berkata yang ayahnya yang menyuruh dia menghiburkan saya sebagai upah bayaran tuition yang tertunda. Ayahnya juga telah mengarahkannya supaya tinggal bersama saya sehingga pagi esok. Bila terdengar apa yang Ayu katakan bukan main gembiranya hati saya. Dapatlah saya menikmati puki Ayu dengan sepuas-puasnya.

Selepas kami menggumpul tenaga kembali, kami memulakan babak kedua permainan kami. Saya meminta Ayu mengurut konek saya yang dah layu. Pada masa yang sama kami bercium. Bukan main galahnya Ayu menghisap lidah saya. Seperti anak kucing yang kelaparan. Setelah konek saya tercanggak kembali saya mengkangkangkan kaki Ayu seluas-luasnya. Seterusnya dengan perlahan-lahan saya mula menjolokkan konek saya kedalam puki Ayu. Memang senang nak masuk kedalam puki Ayu. Sewaktu itulah saya bertanya sama ada beliau pernah bermain sebelum ini dan dengan berani dan terus terang beliau mengatakan yang beliau kerap ditiduri oleh bapanya dan adiknya yang berusia 16 tahun. Kadang-kadang bapa dan adiknya akan mengkongkiknya pada masa yang sama. Itu urusan dia, tapi saya tak kisah. Yang pentingnya pada masa ini Ayu milik aku.

Berbalik kepada kisah kami berdua, selepas memasukkan konek saya kedalam pukinya, saya pun mula menghayun dengan permainan sorong balak tarik balik bermula. Selepas lebih kurang 15 minit kami menukar posisi. Saya dalam keadaan duduk dan Ayu pula duduk diatas konek saya. Mulalah dia turun naik. Pada masa yang sama tangan saya mempermainkan teteknya. Kadang-kadang menghisapnya.

Ayu mula turun naik dengan pantas. Matanya semakin layu. Kedua-dua tangannya diletak disekeliling leher saya. Beliau mula bersuara, aduh... sedapnya main dengan Na. Kami sama-sama nak keluar. Saya bertanya sama ada nak keluar dalam atau luar dan Ayu menjawab dalam. Ayu meneruskan turun naiknya. Saya semakin rakus menghisap teteknya. Aduh... duh... duh.... Ayu teriak. Ayu mula klimaks dan saya mula memancutkan air mani saya kedalam pukinya. Pada masa saya sedang memancut saya mengigit tetek Ayu. Kasihan dia. Terdapat kesan gigitan saya, tapi dia tak kisah. Menurutnya memang sedap gigitan saya bila dia klimaks. Liar konon. Akhirnya kami terdampar diatas katil. konek saya masih dalam pukinya dan mula mengecut. Kami berbaring diatas katil keletihan.

Selepas sepuluh minit berehat kami sama-sama mandi. Hot water shower. Sewaktu mandi kami main sekali lagi. Kali ini style doggie. Saya amat keletihan begitu juga Ayu. Mana dayanya dah tiga kali pancut. Begitu juga Ayu dah tiga kali klimaks. Walaupun letih saya bertekad dalam hati yang saya mesti mempergunakan peluang ini dengan sebaik-baiknya.

Selepas mandi kami makan dan mula menonton cerita blue. Sambil menonton kami main raba-raba, hisap-hisap, cium-cium dan jilat menjilat. Bermula dari pukul 4 petang sampai keesokkan hari kami telah bermain sebanyak enam kali. Habis kering air main saya. Begitu juga Ayu. Habis kering air pukinya.

Keesokkan hari, lebih kurang pukul 7.00 pagi saya terdengar ketukan di pintu. Saya dah mula panik. Memang saya tak ke sekolah hari itu sebab hari Ahad. Dengan tergesa-gesa saya pun menyorok pakaian Ayu (kami sama-sama bogel sejak petang semalam) dan menyuruh Ayu bersembunyi dibawah katil. Kemudian saya membuka pintu. Adik Ayu, Adi sedang berdiri dihadapan pintu. Melihat keadaan saya yang letih lesu, dia faham yang saya telah enjoy dengan kakaknya sepanjang malam tadi. Saya mengajaknya masuk. Beliau bertanya dimana kakaknya dan saya mengatakan yang saya menyorokkannya di bawah katil takut orang lain tadi. Seterusnya kami ke bilik. Saya meminta Ayu keluar. Terlihat Ayu dalam keadaan bogel, konek Adi mula stim. Dia meminta kebenaran saya untuk melancap dengan menatapi kakaknya dalam keadaan bogel. Saya memberitahu yang dia boleh melancap dengan melihat blue filem secara live. Ayu dan saya mulalah berkongkek buat kali ke tujuh diperhatikan oleh Adi.

Dia melancap dengan pantasnya melepaskan geramnya melihat kami berkongkek dengan begitu bernafsu. Akhirnya dia memancutkan air mainnya dan seterusnya ke tandas untuk mencuci. Setelah pergelutan yang hebat saya memancutkan air mani. Tak banyak yang keluar, cuma beberapa titik sahaja tapi saya puas. Untuk membuat Ayu pula klimaks saya menjilat dan memasukkan lidah serta jari kedalam pukinya. Akhirnya beliau pun klimaks. Selepas itu Ayu minta diri untuk balik. Ayu balik bersama Adi. Selepas peristiwa itu kami kerap bermain. Pelbagai posisi, teknik dan pelbagai cara kami mencuba sehingga saya melanjutkan pelajaran ke U tahun lepas. Cerita terakhir yang saya dengar, Ayu sudah kahwin dengan seorang budak kampung. Ayahnya pula masuk penjara kerana edar dadah manakala adiknya bekerja di Johor.

Tukang Kebunku

Pagi itu ibuku marah-marah lagi. Hasratku untuk berkahwin dengan Azman kawan sekuliahku ditentang habis-habisan. Bapa dan ibu meminta agar aku menangguh hasratku sehingga tamat belajar dan bekerja. Ini bermakna dua tahun lagi aku terpaksa menunggu. Azman hanya menurut kehendakku. Bagi dia bila-bila masa pun tidak menjadi halangan.

Fikiranku rungsing. Aku menelefon Azman supaya segera datang ke rumahku. Tergesa-gesa Azman datang memenuhi hasratku. Sesampainya di rumah aku mengajak Azman ke Brinchang, Cameron Highlands. Di sana ada rumah rehat kepunyaan bapaku. Azman memandu Honda City kepunyaanku mengikut jalan baru dari Ipoh terus ke Cameron Highlands. Pak Salim yang ditugaskan menjaga rumah rehat tersebut menyambut kedatangan kami. Lelaki berusia 50-an itu sudah lama bertugas di tempat tersebut. Pak Salim tinggal berdua dengan isterinya Mak Mah tinggal di bilik belakang rumah rehat bapaku yang mempunyai enam bilik.

Malam itu aku dan Azman tidak ke mana-mana. Selepas makan di sebuah restoran di pekan Brinchang kami pulang ke rumah rehat. Selepas menonton tv, kira-kira pukul 11.30 malam kami masuk tidur. Seperti selalu kami tidur sebilik dan seperti selalu juga peristiwa sepatutnya berlaku bila dua manusia berlainan jenis bersama terjadi juga malam itu. Setelah penat bertarung kami tidur nyenyak.

Pagi-pagi selepas subuh Azman pulang ke KL. Katanya dia tidak mahu terlepas kuliah penting pagi itu. Aku tinggal saja di Brinchang kerana tiada mood untuk ke kuliah. Azman berjanji akan mengambil aku dua hari lagi.

Malam itu aku tinggal seorang diri. Ada bunyi ketukan di pintu. Dengan malas aku membuka bila ketukan makin kuat. Begitu pintu terbuka aku melihat sesosok tubuh berada beberapa meter di hadapan. Pak Salim tersenyum ke arahku.

“Apa hal Pak Salim,” tanyaku kepada Pak Salim.

“Ini Cik Linda, isteri saya sudah sebulan pulang kampung.”

“Kalau isteri Pak Salim pulang kampung, kenapa?” tanyaku.

“Saya kesunyian. Boleh saya tidur dengan Cik Linda.” Tersengih Pak Salim.

“Pak Salim jangan kurang ajar. Pak Salim boleh dipecat kalau bapa saya tahu.”

“Tapi malam tadi Cik Linda tidur dengan Azman. Kalau bapa Cik Linda tahu pasti Cik Linda menghadapi masalah.” katanya dengan mata menatapi tubuhku yang terbungkus baju tidur warna pink.

Aku terkejut. Rupanya Pak Salim mengintip kejadian di bilik tidurku. Aku malas meneruskan perbualanku. Aku bergerak ke bilikku, namun sebelum pintu tertutup dia menahannya dengan kaki, lalu menyelinap masuk ke bilikku dan menguncinya.

“Tenang saja Cik Linda, anggap saja saya ini Azman,” katanya menyeringai menampakkan giginya yang berkarat.

“Pak Salim hanya bekerja di sini, lebih baik Pak Salim keluar,” herdikku dengan telunjuk mengarah ke pintu.

Bukannya menuruti perintahku dia malah melangkah mendekatiku, tatapan matanya tajam seolah menelanjangiku. Badannya yang sasa dan berotot-otot itu membuatku gerun. Tapi aku cuba menyembunyi ketakutanku.

“Melayan Cik Linda pun sebahagian kerja saya.”

“Tapi tugas Pak Salim menjaga rumah dan sebagai tukang kebun.”

“Tugas tukang kebun mencuci halaman rumah. Sekarang saya nak mencuci lubang Cik Linda pula.”

“Pak Salim jangan berkurang ajar, cepat Pak Salim keluar,” bentakku lagi. Namun hatiku kecut juga.

Pak Salim bukan keluar malah makin menghampiriku. Aku terus mundur selangkah demi selangkah menghindarinya, jantungku semakin berdebar-debar takut diperkosa. Akhirnya kakiku tersandung tepi katilku hingga aku jatuh terduduk di sana. Kesempatan ini tidak disia-siakan Pak Salim, dia langsung menerkam dan menindih tubuhku. Aku menjerit tertahan dan meronta-ronta dalam himpitannya. Namun tindakanku yang meronta-ronta itu malah membuatnya semakin bernafsu, dia tertawa-tawa sambil memeluk tubuhku. Aku menggeleng kepalaku kiri kanan ketika dia hendak menciumku.

Aku cuba menjerit tapi dengan cepat Pak Salim memekup mulutku dengan telapak tangannya yang besar dan kasar.

“Cik Linda boleh menjerit sekuat-kuatnya, tak ada siapa yang mendengar.”

Tangannya yang kekar itu telah berhasil memegang kedua lenganku dan direntangkannya ke atas kepalaku. Aku seperti terkunci, tak boleh berbuat apa-apa lagi. Aku cuba mengelak dengan memalingkan mukaku. Itu pun sia-sia saja. Kudrat Pak Salim tak mampu aku menandinginya. Bibirnya yang tebal dan hitam legam itu sekarang menempel di bibirku, aku dapat merasakan misai pendek yang kasar menyapu sekitar bibirku. Aku menjadi lemah kerana kehabisan tenaga meronta melawan kegagahan Pak Salim. Akhirnya mau tidak mau aku harus mengikuti nafsunya.

Orang lama yang penuh pengalaman, Pak Salim merangsangku dengan mengulum bibirku. Terpaksa aku menyesuaikan diriku dengan mulutnya yang berbau itu. Mataku terpejam cuba menikmati cumbuannya, lidahnya terus mendorong-dorong memaksa ingin masuk ke mulutku. Mulutku pun pelan-pelan mulai terbuka membiarkan lidahnya masuk dan bermain di dalamnya, lidahku secara refleks beradu dengan lidah tua penjaga rumah rehatku.

Tak guna aku melawan. Menghadapi manusia yang sudah kerasukan iblis dan nafsu syahwat, aku tetap tewas. Melawan aku kena, menurut pun aku kena. Lebih baik aku menikmatinya. Aku tak membantah bila bajuku dilucutkan dari badanku. Aku sekarang telanjang bulat di hadapan Pak Salim yang sebaya dengan ayahku. Mataku yang terpejam terbuka ketika kurasakan tangan kasarnya membelai paha mulusku, dan terus mengusap menuju pangkal paha. Jarinya menekan-nekan liang kemaluanku dan mengusap-ngusap belahan bibirnya dari luar.

Dalam usia awal dua puluhan, nafsuku pantang terusik. Gghairahku mudah meledak jika tubuhku dibelai. Ghairahku naik dengan cepatnya, terpancar dari nafasku yang makin tak teratur dan kemaluanku yang mulai banjir. Tangannya menepuk-nepuk tundunku dan jari-jarinya mengusap-usap permukaannya dan meraba kelentitku, benda seperti kacang itu dipicit-picit dengan jarinya membuatku mengeliat menahan geli bercampur nikmat, apatah lagi bila jari-jarinya menyelinap dan menyentuh dinding-dinding dalam liang kemaluanku.

“Cik Linda bertambah cantik dalam keadaan terangsang seperti ini,” celoteh Pak Salim sambil menatap wajahku yang merona merah dengan mataku yang kuyu kerana sudah amat terangsang. Sempat pula orang tua ini bermain kata-kata. Tangannya masih bermain-main di rongga kemaluanku.

“Cepat sungguh Cik Linda banjir,” katanya sambil memperlihatkan jarinya yang basah berlendir di depan mukaku yang kemudian dijilat-jilatnya.

“Sedap dan berlemak,” tambahnya lagi sambil mengerling ke arahku dan tersengih.

Menyedari aku tidak lagi melawan, matanya merenung tajam ke arah payudaraku yang berukuran 34B, dengan puting kemerahan serta kulitku yang putih gebu. Gunung kembarku diramas-ramas dan dipicit-picit lembut. Puas meramas, Pak Salim mula menjilat, mengisap, dan menggigit pelan putingku. Sesekali aku meremang keenakan bila misai pendeknya menyentuh putting tetekku yang sensitif. Tangannya yang satu lagi beroperasi pada payudaraku yang sebelah lagi dengan melakukan ramasan atau memainkan putingnya sehingga kedua tetekku semakin mengeras. Aku hanya mampu merengek bila orang tua ini menyusu tetekku seperti bayi kecil.

Puas menyusu bagaikan bayi, mulutnya perlahan-lahan turun mencium dan menjilat perutku yang rata dan berlanjut makin ke bawah dan berhenti di tundunku yang membusut. Dicium dan dihidu dengan ganasnya bulu-bulu halus di tundunku. Tanpa membuang masa dia menggomol kemaluanku dengan rakusnya, lidahnya berlegar seluruh pelosok kemaluanku dari bibirnya, kelentitnya, hingga ke dinding bahagian dalam. Malah lubang duburku pun dijilatnya. Lidahnya disondol-sondol pada kelentitku memberikan perasaan sensasi yang luar biasa pada daerah itu. Aku benar-benar tak terkawal jadinya, mataku pejam-celik dan berkunang-kunang, syaraf-syaraf kemaluanku mengirimkan rangsangan ini ke seluruh tubuh yang membuatkan seluruh romaku meremang dan tubuhku serasa menggigil.

“Ah…aahh…sedap Pak Salim.” Aku meracau, lupa pada diriku. Tiada lagi perlawanan dan bantahan, malah aku mau Pak Salim meneruskan lagi permainannya yang enak dan nikmat itu.

Pak Salim terus menyedut cairan yang keluar dari rongga keramatku dengan lahapnya. Tubuhku jadi bergetar terasa seperti mau meledak. Kedua belah pahaku semakin erat mengapit kepalanya. Terasa tak sabar untuk menunggu tindakan berikutnya daripada tukang kebunku. Aku menanti tamanku dibajak dan disirami Pak Salim.

Setelah puas menyantap hidangan pembuka selera berupa cairan cintaku, Pak Salim bertindak untuk fasa berikutnya. Pakaian yang melekat di tubuhnya dilepaskan satu persatu. Tubuh kekar berotot-otot itu berdiri tegak di hadapanku. Zakarnya yang besar panjang berurat-urat itu terpacak menghala ke arahku. Batang berkepala bulat hitam legam nampak berdenyut-denyut. Aku ngeri melihat batang hitam tersebut kulitnya menggerutu. Terlihat seperti ada bintil-bintil kecil seperti ruam bertaburan bermula dari pangkal yang berbulu kerinting hingga ke bahagian takoknya. Aku mula berfikir, pasti sakit lubang buritku dikerjakan oleh batang menggerutu tersebut.

Tukang kebun tua mula memegang kedua pahaku dan menguak lebar kangkangku. Pak Salim berlutut di antara kedua pahaku. Bibir buritku terbuka memancarkan warna merah merekah diantara bulu-bulu hitam, siap sedia menyambut tongkat sakti yang akan memasukinya. Namun Pak Salim tidak terus membenamkannya, terlebih dulu dia mengelus-elus butuhnya yang besar itu pada bibir kemaluanku untuk memancing ghairahku agar naik lagi. Kerana sudah tidak sabar ingin segera digerudi aku menarik badan Pak Salim agar rapat ke badanku.

“Aauuuhhh….!” aku menjerit kuat dengan tubuh terlonjak kerana hentakan kuat hingga batang pelir hitam itu separuh terbenam pada lubang cipapku.
Dengan gerakan perlahan dia menarik pelirnya lalu ditekan ke dalam lagi seakan ingin menikmati dulu geselan-geselan pada himpitan lorong sempit yang bergerigi itu. Aku ikut menggoyangkan pinggul dan memainkan otot-otot kemaluanku mengimbangi tikamannya. Tindakanku membuatnya semakin mengganas, butuhnya semakin lama semakin laju gerudinya, hingga kedua gunungku ikut tergoncang-goncang dengan kencang.

Batang pelir yang tadinya kelihatan ngeri dengan batangnya yang menggerutu rupanya memberikan rasa yang sungguh nikmat. Batang berduri itu menggaru-garu dinding kemaluanku dan terasa sungguh sedap. Patutlah kucing betina menjerit-jerit bila dikerjakan kucing jantan, rupanya kemaluan kucing yang berduri itu memberi kenikmatan berganda. Sekarang aku sendiri menikmati batang kasar dan menggerutu kepunyaan Pak Salim memberi rasa sedap dan nikmat yang sukar aku menuturkannya.

Kuperhatikan selama mendayung otot-otot tubuhnya mengeras, tubuhnya yang hitam kekar bercucuran keringat, sungguh macho sekali, jantan sejati yang memberiku kenikmatan sebenar. Suara rengekanku bercampur baur dengan erangan jantannya dan bunyi katil yang berkeriut. Butir-butir keringat membasahi sejukur tubuhku seperti embun, walaupun Brinchang hawanya sejuk tapi aku merasa panas sekali.

“Uugghh…Cik Linda, sudahlah cantik lubangnya juga sungguh sempit dan sedap,” Pak Salim bersuara sambil meneruskan dayungannya.

Dia kemudian merapatkan tubuhnya hingga menindihku, kusambut dengan pelukan erat, kedua kakiku kulingkarkan di pinggangnya. Dia mendekatkan mulutnya ke leher jenjangku dan mencium bernafsu. Sementara di bawah sana balaknya makin laju melanyak farajku, diselang seli dengan gerakan berputar yang membuat perasaanku seperti berada di langit ketujuh. Tubuh kami sudah berlumuran keringat yang saling bercampur, akupun semakin erat memeluknya. Aku merintih makin tak keruan menyambut klimaks yang sudah menghampiri bagaikan ombak besar yang akan menghantam pesisir pantai.

Tindakan Pak Salim makin ganas. Hentakannya makin laju. Aku menggoyangkan badanku, mengayak kiri kanan. Dia meringis keenakan dengan perlakuanku, mulutnya sibuk melumat payudaraku kiri dan kanan secara bergantian membuat kedua benda itu penuh bekas gigitan dan air liur. Tangannya terus menjelajah lekuk-lekuk tubuhku, punggung, pinggang dan paha. Aku semakin mendekati orgasme. Aku mempercepat goyanganku dan mempererat pelukanku. Hingga akhirnya mencapai suatu saat dimana tubuhku mengejang, detak jantung mengencang, dan pandangan agak kabur lalu disusul erangan panjang serta melelehnya cairan hangat dari rongga buritku. Pada masa sama Pak Salim menggigit putingku dengan cukup keras sehingga aku meronta-ronta kenikmatan.

Rontaan tubuhku membuat Pak Salim makin berghairah dan dayungannya menjadi makin laju dan zakar berduri tersebut keluar masuk dengan cepat menghentak bibir kemaluanku. Rongga kemaluanku makin digaru-garu dan akhir sekali dengan satu hentakan kuat dan suara erangan kasar dia melepaskan benih-benihnya ke dalam rahimku. Terasa sungguh banyak spermanya yang panas membanjiri dan menerpa ke pangkal rahimku yang telah terbuka menunggu pancutan tersebut. Selepas menembak beberapa das Pak Salim terkulai lemah menindih diriku yang tidak bermaya.

Aku terlena keletihan. Aku tak sedar apa yang berlaku selepas itu. Bila kuterjaga keesokannya matahari telah meninggi dan aku berada dibawah selimut panas telanjang bulat. Pahaku terasa melekit dan kemaluanku terasa ngilu. Aku tersenyum mengingati peristiwa semalam. Ternyata Pak Salim yang telah berumur itu teramat hebat. Azman kekasihku tak setanding dan segagah Pak Salim.

Maidin dan ibuku

Aku sedang menunggu keputusan peperiksaan PMR. Oleh kerana keputusannya lambat lagi akan keluar aku meminta izin ibuku untuk ke rumah kawanku di ibu kota. Aku bercadang untuk tinggal seminggu di sana. Tetapi setelah tiga hari di rumah kawanku aku teringat keluargaku. Aku mengambil keputusan untuk pulang ke rumah. Aku mengambil bas ekspres dari Pudu Raya terus ke pekan kecil tempat tinggalku.

Sesampai di rumah kulihat pintu depan terkunci. Mungkin saja ibu ke kedai atau ke rumah jirannya fikirku. Aku berjalan ke pintu belakang dan didapati tidak berkunci. Aku masuk ke dalam menuju ke bilikku. Semasa aku melintas bilik ibuku aku terdengar suara orang bercakap. Aku mendekati pintu bilik ibuku sambil mengintip melalui lubang kunci. Aku amat terkejut kerana di dalam bilik ibu sedang bercakap-cakap dengan seorang lelaki. Lelaki itu aku kenal betul kerana dia adalah pemilik satu-satunya kedai runcit di kawasan tempat tinggalku. Semua orang memanggilnya Maidin.

Maidin tinggal seorang diri di kedainya. Waktu siang Maidin dibantu oleh Budin jiran kami. Isteri Maidin tinggal di India. Setahun sekali Maidin akan pu-lang ke India menemui anak isterinya. Dari cakap-cakap yang aku dengar, Maidin ada dua isteri di India dan mempunyai sembilan orang anak. Maidin aku kira berusia dalam lingkungan 50-an. Orangnya gempal dan agak boroi. Bila di kedai Maidin hanya memakai kain sarung putih dengan baju t-shirt putih leher bulat saja. Kain sarungnya ditarik ke atas paras lutut. Setakat itu sahaja yang aku tahu tentang Maidin.

Di dalam bilik ibuku Maidin yang bersarung putih duduk berhampiran ibuku di atas katil. Bahu ibuku dipicit-picit sementara ibuku menyandar ke dada Maidin. Sambil meramas-ramas bahu ibuku Maidin mencium rambut ibu yang hi-tam berkilat.

“Bila Zah akan bayar hutang kedai,” aku dengar suara Maidin masih pelat india.

“Sekarang Zah tak ada duit. Abang Maidin boleh pakai Zah dan kira bayar hutanglah,” ku dengar suara ibu perlahan.

“Boleh. Sekalai pakai kira potong RM50 kalau Zah setuju,” Maidin cuba membuat tawaran.

“Mana boleh. Zah masih muda. Layanan Zah istimewa bukan macam makcik-makcik lain yang Maidin dah pakai,” ibuku membuat tawaran balas.

“Baiklah kalau gitu. Kalau kira potong seratus ringgit Zah setuju,” Maidin menaikkan tawarannya.

“Kira OKlah. Nampaknya Zah kena layan Maidin lima kali,” jelas aku den-gar kata-kata ibuku.

Aku mencongak dalam fikiranku. Sekali layan RM100. Ibu kena layan lima kali, ini bermakna ibuku berhutang dengan Maidin sebanyak RM500. Aku agak ibuku kesempitan wang jadi terpaksa berhutang dengan Maidin. Ayahku yang lebih kerap bersama isteri mudanya tidak memberi wang belanja kepada ibuku. Aku geram juga kepada ayahku.

Aku terus memerhati lakonan dalam bilik ibuku. Dua insan berlainan jenis di dalam bilik tertutup. Makhluk ketiga tentunya iblis. Tapi aku fikir tanpa iblispun boleh berlaku macam-macam bila lelaki perempuan berada dalam bilik. Seorang lelaki separuh baya berkulit hitam legam dan seorang perempuan 35 tahun yang masih solid putih bersih dan cantik. Aku rasa tak padan ibuku yang cantik dan putih gebu melayan lelaki india hitam legam dan sama sekali tidak kacak.

Maidin masih memicit bahu ibuku. Leher ibu dicium kiri kanan. Telinga ibu kemudiannya menjadi habuan hidung Maidin. Ibu hanya mengeliat saja bila diperlakukan begitu. Tangan Maidin yang berbulu itu menjalar masuk ke dalam baju ibu. Buah dada ibu diramas-ramas. Mungkin tidak selesa maka Maidin melucutkan butang kebaya ibu. Terdedah dada ibu yang masih dibaluti coli coklat muda. Secepat kilat Maidin melepaskan pengait coli dan terdedahlah tetek ibu. Aku kagum melihat tetek ibu masih kekar dan padat, tidak menggelandur seperti rakan sebayanya.

Maidin meramas-ramas perlahan tetek ibu yang terdedah. Mungkin kerana tak tahan melihat tetek ibu yang pejal Maidin merebahkan ibu di tilam. Puting tetek ibu kemudiannya menjadi sasaran bibir tebal hitam Maidin. Puting ibu dinyonyot lama sekali. Ibu mula merasai nikmat. Bibir hitam Maidin kontras sekali dengan kulit tetek ibu yang putih gebu. Agaknya Maidin geram dengan tetek ibu hingga dia menggigit agak keras hingga ibu menjerit kecil. Ibu cuba menolak kepala Maidin tetapi dipeluk erat badan ibu. Mulutnya masih berlabuh dan ber-main-main di bukit kembar ibuku. Aku rasa sudah lama Maidin tidak bersama perempuan. Isterinya ditinggal di India dan dia hanya pulang setahun sekali.

Tetek ibu yang dulunya aku hisap sekarang menjadi santapan lelaki tua. Aku rasa seperti cipapku mengemut bila melihat lakonan ibu dan Maidin. Aku mula meraba cipapku yang masih dibaluti pakaianku. Kali pertama dalam hidupku aku melihat dua makhluk berlaian jantina bermesra. Aku hanya mendengar cerita kawan-kawan tentang hubungan badan dua jantina. Kawanku Lisa biasanya selalu bercerita. Katanya dia selalu melihat kakak dan abang iparnya berhubungan kelamin hingga kedengaran erangan kakaknya cukup kuat. Menurut Lisa dia terkejut juga melihat konek abangnya yang besar dan panjang menikam cipap kakaknya. Dia mengira tentu kakaknya akan menjerit kesakitan tetapi erangan keenakan malah yang keluar dari mulut kakaknya. Sejak itu Lisa mula tahu bahawa hubungan lelaki perempuan itu sedap.

Peristiwa yang dulu diceritakan Lisa sekarang ini berlaku di depan mataku. Wataknya adalah ibu dan Maidin lelaki india yang lama berpisah dengan ister-inya. Melihat ibu mula mengerang dengan mata tertutup rapat tahulah aku ba-hawa ibu sedang menikmati kesedapan seperti diceritakan Lisa.

Satu perasaan aneh berlaku padaku. Cipapku mula mengemut. Cairan panas kurasa mula mengalir dari dalam cipapku. Nafsuku bangkit melihat ibu ter-lentang kaku sambil Maidin ganas menghisap puting susu ibu berganti-ganti kiri kanan. Puting yang dulunya aku hisap kini dikuasi oleh Maidin. Mulut Maidin mula beralih ke ketiak ibu. Ketiak ibu yang ditumbuhi bulu-bulu halus warna hitam dicium dan dijilat Maidin. Mungkin kesan deodorant yang dipakai ibu mem-buat Maidin rakus menggeselkan batang hidungnya di ketiak ibu kiri kanan bergilir-gilir. Ibu terasa amat geli diperlakukan begitu. Puas dengan batang hidung kini giliran lidahnya pula bermain di ketiak ibu. Dijilatnya ketiak ibu dengan lidahnya yang lembab dan kasar. Ibu menggelupur kegelian. Aku yang melihatnya terasa geli seperti ketiakku yang dijilat. Cairan hangat makin banyak keluar dari rongga cipapku.

Mungkin birahi Maidin sudah menggelegak maka tangannya pantas menarik kain yang dipakai ibu. Ibu membantu mengangkat punggungnya bagi memudahkan Maidin melondehkan kain dan sekaligus melorotkan celana dalam yang dipakai ibu. Terlihatlah tundun dan kemaluan ibu. Muka Maidin mengarah ke paha ibu. Hidung Maidin mula berlegar di tundun ibu yang berbulu halus. Bulu-bulu ibu dicium dan dihidu. Ibu merenggangkan sedikit kakinya bagi me-mudahkan aktiviti ciuman Maidin. Lidah Maidin mula bersarang di lurah cipap ibu. Bibir merah cipap ibu dinyonyotnya. Ibu bertambah geli dan lazat. Pung-gungnya terangkat-angkat. Rambut Maidin ditarik-tarik. Rambut keriting hitam campur putih itu diramas-ramas ibu. Ibu mula mengerang kesedapan. Erangan makin kuat bila lidah Maidin bermain-main di kelentit ibu. Maidin rakus sekali menjilat kelentit ibu yang berada di sudut atas belahan cipap ibu.

“Harum burit kamu Zah. Rasa macam mau makan saja burit kamu yang lembut dan kenyal ni,” celoteh Maidin penuh nafsu.

“Jangan gigit kuat bang, sakit,” balas ibu antara dengar dan tidak.

“Geram Zah, tak tahan rasanya,” ujar Maidin.

“Dah lama ke abang tak tidur dengan perempuan.”

“Dah dekat setahun. Akhir sekali waktu abang balik India dulu.”

“Kalau abang teringan, apa abang buat.”

“Main dengan tangan sajalah sambil bayangkan wajah Zah.”

“Yang betul bang, kan ada perempuan lain lebih cantik,” kedengaran suara ibuku sambil ketawa mengekek. Mungkin ibuku seronok bila dipuji begitu.

“Hanya Zah saja yang abang ingat.” Biasalah lelaki tengah bernafsu tentu saja perempuan di depannya akan dipuji setinggi langit.

Kulihat Maidin mula membuka baju yang dipakainya sekaligus kain sarung warna putih yang tidak lagi putih. Terpacak konek Maidin yang besar panjang dan hitam legam di bawah perutnya yang boroi. Rupanya Maidin tidak memakai seluar dalam. Badan Maidin yang besar hitam berbulu lebat kulihat seperti see-kor beruang. Berbeza sekali dengan ibuku yang kecil molek.

Perasaan aneh menyelinap ke serata badanku. Aku seperti menggigil tapi nikmat melihat batang konek Maidin yang besar panjang. Inilah kali pertama aku melihat lelaki dewasa telanjang menampakkan batang balak yang besar. Selama ini aku hanya melihat konek adikku yang berumur 7 tahun bila dia telanjang ke-luar dari bilik mandi. Konek adikku kecil saja lebih kurang sebesar ibu jariku. Tetapi kepunyaan Maidin di hadapanku ini sungguh besar. Aku agak lebih kurang tujuh atau lapan inci panjangnya. Besarnya hampir menyamai lenganku. Batangnya berurat-urat dengan kepala lonjong sungguh besar. Mungkin sebesar telur ayam.

Sekarang baru aku faham kenapa ada sejenis buah diberi nama buah kote mamak di kampungku. Buah yang bentuknya bulat panjang berukuran kira-kira satu hingga satu setengah kaki warnanya hitam bila masak. Buah ini biasanya masak waktu musim kemarau dan bergantungan di dahan. Bentuknya persis seperti konek Maidin.

Maidin yang sudah bertelanjang bulat menarik badan ibuku yang sedang telentang rapat kepadanya. Sekarang ibuku tidur mengiring menghadap ke Maidin. Disuakannya balak hitam ke muka ibuku. Ibuku membuka mulut mungil-nya dan mula mengucup kepala konek Maidin yang berkilat. Aku yang melihat merasa geli tetapi ibuku seperti suka saja menjilat kepala konek Maidin. Balak Maidin yang panjang berurat-urat dan berbulu lebat di pangkalnya itu dicium dan digigit-gigit manja oleh ibuku. Aku tak pasti bagaimana bau dan rasa konek Maidin tetapi ibuku sungguh berselera membelai balak besar lagi hitam itu. Ci-papku terasa gatal-gatal melihat perlakuan ibuku. Celana dalamku mula basah. Secara spontan tanganku mula menggosok-gosok cipapku yang gatal. Enak terasa bila tanganku berlabuh dan menggaru-garu cipapku.

Mata Maidin terpejam-pejam dan mulutnya meringis menahan kesedapan bila ibuku mengulum batangnya. Separuh balak Maidin sudah berada dalam mulut ibu. Ibu mengemut mulutnya sambil melurut-lurut batang Maidin dengan bibirnya yang merah. Terlihat seperti ibuku sedang meghisap curut besar. Aku biasa melihat datukku menghisap curut tetapi ukurannya kecil sahaja. Curut yang ibuku hisap sungguh besar hingga hampir memenuhi ruang mulutnya. Maidin mengerang kesedapan bila curut besarnya keluar masuk di dalam mulut ibu.

Lama juga ibu mengulum dan menghisap konek Maidin. Bila Maidin menarik koneknya keluar aku melihat semacam benang berlendir memanjang di antara lidah ibuku hingga ke hujung kepala konek. Benang berlendir itu dijilat-jilat oleh ibuku. Lendir yang berada di hujung kepala konek Maidin juga dijilat ibu hingga kering. Apakah rasanya aku tak tahu tetapi aku kira mungkin sedap kerana ibuku menelan bersama liurnya.

Batang hitam yang masih keras terpacak di bawah perut yang boroi itu sekarang mula menghala ke paha ibuku. Maidin menolak badan ibuku hingga terlentang. Sekarang ibu tidur terlentang dengan paha terkangkang. Aku dapat melihat dengan jelas rekahan warna merah basah di celah paha ibuku yang putih bersih. Maidin merangkak ke celah paha ibuku. Kepala koneknya dihalakan ke celah rekahan ibu. Kepala torpedo warna hitam mencecah lurah ibuku dan mula terbenam ke dalamnya. Ternampak seperti kepala ular tedung memasuki lubang di perdu rumpun buluh. Kedengaran ibu mula merintih menahan nikmat.

Maidin mula menggerakkan punggungnya yang hitam itu naik turun. Koneknya keluar masuk cipap ibu. Badan ibu yang kecil itu hanya separuh badan Maidin dan terperosok di bawahnya. Batang konek Maidin yang besar itu aku rasa seperti merobek-robek cipap ibu, tentu sakit dibuatnya. Tetapi lain pula yang aku dengar. Ibu merengek-rengek dan mengerang-ngerang kesedapan. Kaki ibu seperti menendang-nendang udara dan kadangkala kaki ibu merangkul badan Maidin. Bila dirangkul ibu, aku lihat perut Maidin yang boroi merapat ke perut ibu yang kempes. Bulu-bulu lebat Maidin melekat ke bulu ibu yang nipis. Telur Maidin yang bergantungan menepuk-nepuk bahagian dubur ibu.

Aku lihat Maidin makin laju menggerakkan badannya. Batang balak Maidin yang hitam besar itu juga makin cepat keluar masuk cipap ibu. Makin kuat eran-gan dan keluhan dari mulut ibu. Ibu memeluk kemas badan Maidin yang besar itu. Dada Maidin yang berbulu rapat ke dada ibu yang licin mulus. Bulu-bulu kasar Maidin menggesel-gesel tetek ibu yang halus. Ibu mengerang makin kuat. Cairan berbuih putih makin banyak keluar dari mulut cipap ibu. Cairan berlendir itu mengalir membasahi cadar di bawah punggung ibu.

“Aahh.. aahh.. laju lagi bang, laju lagi. Aahh..aahh... sedap bang.”

“Sabar Zah, lubang Zah sungguh sempit. Zah kemut sungguh sedap. Kemut lagi Zah.”

“Batang Abang Maidin sungguh besar, sungguh nikmat bang.”

“Batang suami Zah tak besarkah?”

“Kecik saja bang, tak sedap.”

Suara-suara nikmat dari Maidin dan ibu jelas kedengaran. Suara-suara tersebut bercampur aduk dengan erangan nikmat. Gerakan maju mundur masih berterusan. Aku rasa pertarungan antara dua insan ini lebih dua puluh minit.

“Bang, Zah dah tak tahan, dah nak keluar” kedengaran rintihan ibuku. Aku lihat ibu seperti menggeletar di bawah badan Maidin. Kaki ibu seperti menen-dang-nendang angin. Tangan ibu makin erat memeluk badan Maidin. Mulut ibu menggigit-gigit bahu Maidin.

“Aaaahhhhh.........,”

Terdengar keluhan panjang. Kuat kedengaran suara ibuku. Beberapa ketika kemudian kelihatan ibuku lemah longlai dalam pelukan Maidin. Perjuangan ibu mengendur. Gerakan ibu melemah dan tidak seganas tadi. Mata ibu terpejam dan kepala ibu terkulai di atas bantal.

Sekarang hanya Maidin yang masih meneruskan perjuangannya. Aku lihat gerakan Maidin makin laju mengepam ibuku. Gerakannya tidak teratur lagi. Kedengaran nafas Maidin makin laju. Peluh membasahi seluruh badannya. Malah ada yang menitik ke badan ibu. Badan ibu juga basah oleh keringat. Bau keras keringat Maidin menerpa ke hidungku. Bau keringat Maidin ini menyebabkan ci-papku makin mengemut. Seluar dalamku telah basah lencun.

“Ooohhhh.... aaahhhh......”

Terkejut aku mendengar suara kuat dari mulut Maidin. Aku lihat badan Maidin rapat ke tubuh ibu. Badannya kelihatan melentik, punggungnya menyatu dengan belahan kangkang ibuku. Balak Maidin terbenam merapat dan tidak bergerak ke cipap ibu. Bulu-bulu Madin bersatu dengan bulu ibuku. Mata ibu kelihatan terbeliak kaku. Tembakan kuat mengejutkan ibu. Agaknya cairan kental yang disimpan berbulan diperah habis ke dalam rahim ibuku. Hidung Maidin rapat ke leher ibu. Nafas-nafas Maidin dan ibu bercampur aduk seperti ahli sukan yang baru menamatkan larian di padang. Aku hanya mampu melihat sambil meraba cipapku yang telah basah.

Beberapa minit kemudian aku lihat Maidin jatuh terlentang di sisi ibu. Maidin seperti terlena di tepi ibu. Begitu juga ibu kaku tak bergerak seperti sedang tidur. Dua makhluk lelaki perempuan tidur terlentang bertelanjang bulat. Yang perempuan kecil molek putih gebu dengan cipap basah berlendir. Seba-hagian lendir putih mengalir keluar dari rekahan cipap ibu. Yang lelaki besar hi-tam legam berbulu lebat degan batang balak hitam tekulai lesu di celah paha. Batang balak yang tadinya gagah terpacak keras telah mengecil dan terlentok lemah berlumuran lendir yang berbuih.

Aku terpesona melihat peristiwa itu. Sepanjang usiaku yang 15 tahun ini baru kali inilah aku melihat orang dewasa bersanggama. Kalau kambing atau ayam biasa aku lihat. Bapa kambing atau bapa ayam biasaya memanjat belakang betinanya tetapi manusia agak lain. Yang perempuan terlentang mengangkang sementara yang lelaki meniarap rapat ke paha perempuan. Tentu saja matlamatnya sama iaitu memasukkan konek lelaki ke dalam lubang cipap yang perempuan. Apa yang ingin dimasukkan ke dalam cipap aku tak tahu. Kalau aku mengepam basikal aku tahu angin yang akan dimasukkan ke tayar, tetapi bila lelaki mengepam perempuan mungkin juga angin yang dimasukkan kerana perut perempuan akan mengembung seperti belon bila mereka kahwin. Itu fikiranku waktu itu, semasa umurku 15 tahun dan tak tahu apa-apa tentang hubungan lelaki perempuan.

Ustazah Zila

Nama dia.. Ustazah Zila. Dia ni bukan lawa sangat tapi, muka dia
bersih, licin dan yes..gebu, Dia ni pakai mekap sikit aja.. lipstik
merah.. dan bedak sikit kat pipi. Minyak wangi yang dia pakai sah..
minyak atar yang seakan akan bau wangi wangian jenama jenama yang
mahal.. Badan dia gempal sedikit.. maklumlah orang dah berumur. Tapi
tetek dia memang besar dan penuh. Aku panggil dia kak Zi aja sebab
umur dia yang sudah menjangkau lebih kurang 50 tahun. Oklah nak
jadikan cerita.. seperti biasa.. Kak Zi (Aku gunakan Kak zi ajalah..
lagipun tak baik aku gunakan perkatan uztazah dalam citer ni)So .. ari
tu dia datang awal sikit ke rumah aku. Dia kata dia tak sangka bas
yang dia naikki tu laju .. sampai dia naik takut. Aku hanya tersenyum
maklumlah drebar bas mini sekarang dah bawak bas bas yang panjang
lebar... Aku pulak meminta maaf sebab..aku lupa nak kasi tahu dia yang
anak aku tak ada kat rumah.

Anak aku balik rumah nenek dia..so, aku terpaksa menggunakan PR aku
lah .. supaya aku tak membuat kak Zi marah. Pabila aku beritahu dia
tentang perkara ini, ternyata dia menunjukkan perasaan hampa dia tak
dapat mengajar anak aku ari ni. Maklumlah, anak aku pon,PR kuat. Dia
dah mula sebati dengan Kak Zi. So Aku tak nak lah dia datang kosong
aja. Aku pun ajak dia masuk ke rumah aku. :Eh, Cik Lan Lan, er..er.
Kakak Wati mana? Tanya Kak Zi. Aku pon memberitahu yang bini aku kerja
ari tu, so Aku tinggal sorang aja."Alahai, bujang lah En. Lan ari ni
yer?" kata Zila dengan satu senyuman. Aku pun senyum kembali. So aku
offer dia minum.. memula.. dia tolak lepas aku pujuk.. dia pon
oklah..So aku pun pergi lah ke dapur membuat air. "Kopi O aja kak Zi"
dia tersenyum " tak apalah Cik Lan, Mudah Mudah murah rezeki Cik Lan
membuatkan air ni. Hilang rasa dahaga saya" kata dia.Te tiba, otak aku
mula memikirkan yang bukan bukan. Sewaktu aku ke dapur.. Kak zi duduk
di atas sofa.. Kain dia terselak sedikit menampakkan peha dia yang
agak gebu... Aku mencuri tengok sedikit.. lantas aku terhantuk kepala
aku kat dinding kat dapur aku .. hah berjalan tak pandang depan
lerr....Aku tersentak dan menggosok gosokkan dahi aku.. lalu
tersenyum.. termalu seketika.

Kak zi tetiba bangun dan meluru ke aku.. "Eh.. Cik Lan.. ap hal ni?
Sampai terhantuk masa berjalan" Aku tersenyum malu.. Nak cover line
lah nak katakan. " Eh. Cik lan.. apa hal ni? Kak Zi tersenyum melihat
gelagat aku. " tak ada apa apa Ka.. saya tersilap .. " Kata aku dengan
suara macho. Nak cover line konon. Kak zi senyum.. terus dia
melepaskan pegangan dia ke pergelangan tangan aku.. Aku terus ke
dapur.. Dah siap aku buatkan kopi.. aku menghidangkannya kepada Kak
Zi. "*sluuurp* Mmmmmmm sedap kopi ni Cik Lan.. Pandai Cik lan buat
kopi yek?" Ai.. kopi bujang aja KaK Zi..Kata aku. Lepaslah dahaga Akak
ni hah." Kata dia lagi. "Ah ah.. lepas dhaga kan Akak "Kata aku tanpa
memikirkan yang aku telah tersilap bukak mulut." Apadia Cik Lan? Apa
maksud Cik Lan?" tanya ka Zi..Aku sebenarnya tengah merenung kat kain
dia yang masih terselak .Kak Zi duduk dihadapan aku.. so aku dapatlah
nengok.. clear view.. panties dia yang berwarna skin color tu. Trus
Kak Zi menutup kangkangnya... sambil tersipu sedikit muka dia.. "
Wah.. cik Lan.. pantang di lepa! Mata! Gasak mandang aja!!! kata dia
sinis pada aku.. ":Er.. er.. hehehehee" aku tersengih..

Kak Zi pun jeling tersenyum sedikit.. Aku pun memberanikan sedikit
lagi diri aku.." Fikiran yang mengghairahkan mula membenamkan otak
aku..Kalau aku dapat makcik sorang ni pun.. ok jugak kan? bisik hati
kecil aku.. Memikirkan tentang apa yang aku akan lakukan jika aku
dapat main dengan wanita ini. Aku memang minat wanita dah berumur.. To
me.. mereka lebih seksi.. lebih menawan.. dan lebih memahami
perherakan serta permainan sex. Aku terus membuka mulut aku lagi..
kali ni..."Er.. air kopi ni aja ke yang boleh hilangkan dahaga?" tanya
aku dengan muka selamberr aja. Kak Zi. tersentak sekejap" er..er. apa
maksud Cik Lan? " Eh.. mana ada maksud apa apa? Saya hanya bergurau
saja.." kata aku,.. Terus Kak Zi meletakkan cawan dia kat atas coffee
table.. Dia bangun . Aku saspen.. Nak blah ke makcik ni? Aku
menyinggung ke perasaan dia? Tapi Kak Zi terus ke almari dimana aku
displaykan barangan yang aku collect sewaktu belajar di overseas
dahulu.. Dia melihat pula gambar bini aku. " Lawa bini Cik lan kan?"
kata dia menghayati gambar bini aku.. Anak cik lan pun tak kurang
manisnya" Kata dia lagi. Aku senyum aja. " Mestilah Kak Zi.. Baka dia
kan power" kata aku mencuba mendapatkan perhatian selanjutnya dari Kak
Zi. " Aik.. baka ke amenda? Ke situ pulak budak nih " tetiba Kak Zi
bersuara. "Bini Cik Lan ni.. sedang mengandung kan?" Anak kedua kan?
Tanya Kak Zi. Aku mengiyakan aja..:"Dah berapa bulan dah bini cik Lan
mengandung?" " 5 bulan kak" . " Oh.. makna nya.. Air naik kepala lah
cik lan?" kata Kak Zi sambil membontotkan aku. Aku terkedu sekejap. "
Er. Er. Maksud akak? " Lah.. tak kan itupun Cik Lan tak tahu... " Tadi
Cik Lan puas memandang kangkang akak.. ingat akak tak tahu? Air muka
Cik lan tu susah nak disembunyikan lah Cik Lan. Lepas tu, gaya Cik Lan
ni tak ubah macam orang yang tak lepuasan aja" kata Kak zi. Aku hanya
terharu.. tak terkata apa. Aku menggangukkan kepala aja,."Tapi, tadi
tu saya, er.. er.. bukan.. er." Kata aku tergagap gagap nak meminta
maaf keran curi tengok tadi. " Saya. Er..er bukannya..er."aku tergagap
gagap. "Ishk Cik Lan ni.. itu rezeki Cik Lan kan? Bukan snang nak kasi
orang lain nengok kita punya cara tak sengaja tau Cik Lan!" Kata Kak
zi tersenyum. Aku mengerutkan dahi aku. Apahal plak makcik ni? "Bini
Cik Lan tak balik cepat ke ?" tanya Kak Zi. " Tak Kak, jawap aku. Dia
pergi rumah mak dia bawak anak saya. Katanya ada party besday" kata
aku. "Oh.. gitu.. kata dia sambil menuju kembali ke sofa.

Dia mendudukan diri dia... dan trus mula membuka tudung dia..Ishk!!
Panasnyaa.. huiiii.. berpeluh peluh akak. Ketiak peluh.. badan peluh..
ntah ntah semua benda lain pun berpeluh kot." Kata dia. Aku hanya
memerhatikan aja. : " er er. Akak Nak... er..er.. " aku memberanikan
diri aku " Akak nak mandi ke? Nak tanggal baju pun boleh " kata aku
terkeluar apa yang ada dalam kepala otak blue aku. "Kalau iyer pun Cik
Lan, tutup lah kain langsir tu. Nampak dik orang nanti." Kata Kak zi
tetiba.Aku macam dah kena program.. Macam zombie. Terus aku bangun...
menarik langsir rapat... sambil membontotkan Kak Zi. Aku terdengar
bunyi zip di buka.. Aku menoleh kebelakang. Aku nampak Kak Zi dah buka
kain sarong dia. Dan melucutkan . Dia sedang melipatkan kainnya di
atas riba dia... Aku tergammam. " Jangan berdiri ajalah Cik Lan. Nak
nengok biarlah dekat dekat. Kata Kak zi. Aku mula mendekati Kak Zi
yang mula menyandarkan dirinya atas sofa aku dengan hanya baju kurung
dia.. tanpa kain bawah ..." Aku lalu didepan Kak Zi. Matanya
dipejamkan sambil tangan dia mengipas ngipas badan dia." Panas sungguh
ari ni kan Cik lan. Ah ah kata aku. Belum sempat aku melintas depan
Kak Zi, dia menarik tangan aku sampai aku sedikit lagi nak terjatuh ke
atas dia. Aku adjust kejatuhan aku, supaya terjatuh kesebelah Kak Zi,
Sambil tu.. di mula menarik ke atas baju kurung dia. Maka
terpampanglah bra yang memegang tetek size lebih kurang 40 B ( besar)
Badan kak Zi ada sedikit sebanyak "flab" atau lemak de sekitaran
pinggang dia. Tapi tidaklah berapa menonjol. Aku terbeliak
memerhatikan gelagat Kak Zi. " Cik Lan maaf yer, Kak Zi panas lah"
kata Kak Zi.Aku tak terkata apa hanya memerhatikan aja. : Dia kembali
menyandarkan dirinya ke sofa. Kemudian dia mendepankan diri dia dan
terus bangun dan " Cik Lan, saya nak ke tandas sekejap. Kena cucilah
sikit, berpeluh merata badan ni." Kata Kak Zi. " er.. oklah Kak zi."
Dia terus ke toilet bawah dan aku terdengar air berkocak tanda bunyi
dia sedang menchebok.Tak lam lepas itu, aku terdengar ...
"Kelumpanggggg!!!!!! Pang pang pang!!!!Aduhhhhh!!!!!!!! Ish! Cilaka
betul lah!!!!!" sura Kak Zi menjerit. Aku terus ketandas .. dan
mendapati pintu tandas tu tak di tutup rapat. Aku memberanikan diri
membuka pintu tandas dan alangkah terkejutnya aku nampak Kak Zi
teduduk di atas tandas dengan keadaan telanjang bulat.. terkangkang.
Tersergam kawasan cipap dia yang berbulu agak lebat, hitam bulu dia..
dan terserlah bibir cipap dia terbuka dan tetek dia tergantung
terketar ketar kak Zi. "Lah! Apa dah jadi ni Kak zi? Tanya aku."
Fikiran aku dari fikiran ghairah bertukar menjadi cemas sebab aku
nampak ada sedikit darah keluar dari siku Kak Zi. " Kak Zi! Apsal jadi
macam ni hah?" Tanya aku dengan nada yang cemas. " Akak terjatuh lah
Cik Lan. Licin betul tandas ni Cik Lan oi!! Aduhhhh.. sakit bontot
orang dibuatnya. Kata Kak zi dengan suara yang menahan kesakitan.
Aku terus menerkam Kak Zi untuk memapah dia keluar dari tandas. Dia
masih dalam keadaan telanjang bulat.. sambil terdencut dencut...aku
papah Kak Zi ke sofa kembali. Dia menyembamkan diri dia keatas sofa
sambil menegangkan kakinya. " Sakitlah Cik Lan" kata kak zi. " Er. Kak
Zi nak kain ke? tuala ke? " tanya aku. " tak payahlah Cik Lan. Lagipun
bukannya ada apa yang belum pernah Cik Lan tengok kan? Macam bini Cik
Lan juga kan? Kata Ka Zi macam suara tak puas hati saja. Aku diam aja.
" Lepas tu dia mencari cari seluar dalam dia. Aku katakan bahawa
seluar dalam dia basah dan ada dalam tandas, Aku mahu pergi
mengambilnya tapi Kak Zi kata tak perlulah. Biarkan dia kering. Aku
tertanya tanya.. Didepan aku sekarang ialah seorang wanita yang agak
ok.. berumur.. telanjang bulat.. sedang kesakitan.. dan dalam keadaan
tak bermaya. Mahukah aku mengambil kesempatan. Disini ialah seorang
wanita yang boleh .. kalau aku mahu .. memuaskan nafsu aku.. dan..
aku. Aku... "Cik Lan... tolong urutkan sikit belakang Akak ni boleh
tak" tetiba Kak Zi bersuara. Aku menggangukkan aja.. Kak Zi
membaringkan badan dia di atas sofa aku.. sambil meniarap dan aku pun
duduk di sisi dia sambil memicit micitkan tangan aku.. "mmmmmm sedap
gitu Cik lan. Pandai Cik Lan mengurutkan?" "Adalah sikit akak... turun
temurun dari nenek moyang nak katakan .. kata aku .. sambil meneruskan
mengurut dan melurutkan jejari aku keatas belakang Kak Zi. Bawah sikit
Cik Lan, kat pinggang tu hah!" pinta Kak Zi, Aku turutkan aja....
Sepertimana dahulu,, Kak zi meinta aku mengurut bahagian pinggang dia
pula. Aku turutkan sahaja.. Lembut betul kulit Kak Zi ni. Aku pun mula
meramas dengan lebih jitu lagi bahagian pinggang Kak Zi. " mmmmm...
uiiiihhh.. macam tulah cik lan.. sedap.. ringan sikit sakit akak ni
hah" kata Kak Zi mengeluh. Aku menjadi liar sedikit demi sedikit..
Batang konek aku dah mengeras.. Terasa konek aku menegak...tegang. Aku
teruskan mengurut Kak Zi. Kali ini aku memberanikan diri dan
menurunkan lagi konsentrasi tangan aku kebahagian punggung Kak Zi. Dia
tak kat apa apa pun.

Aku terus mengurut selamba aja. Sambil tu aku menguak-nguakkan bontot
kak Zi.. menampakkan lubang bontot dia ...terkemut kemut kak Zi. Aku
mula rakus.. Dengan tidak memikirkan apa apa lagi. Aku terus menjilat
bahagian lubang dubur Kak Zi. " Eh.. Cik Lan.. uii.. kesitu ya?" kata
Kak Zi dengan sura yang lebih lembut. Aku serupa seorang buas..
menjilat jila dan menggigit gigit bontot Kak Zi.. sambil tangan aku..
menguakkan kaki Kak zi membuat kak Zi menggangkangkan kaki nya
lagi..Aku terus menurunkan lagi lidah aku menikmati bahagian bawah
cipap Kak Zi. Uiii.. dah basah pun. Air Kak zi dah mengalir.. Bila
lidah aku mengena kat bibir bibir cipap kak zi, kak Zi mengeluh.. ""
mmmmmmm.. sedut Cik Lan.. sedut sikit cipap tu Cik Lan" kata dia.. Aku
pun menyedut dan sesekali mengigit ringan ibir cipap Kak Zi. " auuu...
ooooo... mmmmm.. sedut Cik Lan Sedut.. gigit lagi kat situ." Kata Zi
kata lagi. Aku pun dengan tak melengahkan masa.. terus menunjalkan
jari aku masuk kedalam cipap Kak Zi. Satu jari dahulu.. dibasahi air
mazi Kak Zi.. Aku sorong tarik jari aku sedikit sedikit lama kelamaan
makin laju.. Kak zi mengeluh menikmati jari aku yang sedang mengorek
cipapnya sambil mengemut-ngemutkan lagi cipap dia..Aku mula memasukkan
satu lagi jari menjadikan dua jari aku didalam cipap
dia..."MMMMMMMm... dua... macam tu lah cik Lan.. masukkan dalam
dalam .. jolok lagi... sambil tu main kelentit tu hah." Kata Kak Zi
semakin ghairah. Aku pun dah mula naik gila..Aku terus memusingkan
badan dia. Kak zi bangun menyandarkan belakang dia..keatas sofa.. Dia
kemudiannya mengangkangkan kaki dia dan aku pun terus menjunamkan muka
aku keatas cipap kak Zi. Kak Zi memegang erat kepala aku sambil
meramas ramas rambut aku apa bila lidah aku mula menjilat kelentitnya.
"ssssss.. mmmm.... Sssssssssssssss" berhempas kak Zi menahan kesedapan
lenggok lidah aku yang menikmati kelentitnya. Aku menyedut pula
keletit kak zi.. dan menggigitnya sedikit,.." Awwwww.. uiiih... cam tu
cam tu.. yaaaa... lagi Cik Lan Lagi...sedut lagi... sedut sekuat
hati!: kata kak zi dengan suara yang mula meninggi sikit. Sambil aku
mennikmati cipap dia.. tangan aku meramas ramas tetek Kak zi satu
persatu.. dan dia pula membongkokkan badannya sambil meraba raba
bontot aku pula... aku meneruskan menjilat.. dan menyedut.. sampai aku
terasa seluruh badan kak Zi mula menggeletar... "ooooo.. mmmmm...
uiiiiii... mmmmmssssssssssssssssssss ohhhh aduhhhh.. mmmmmmm. Lagi cik
Lan.. dah nak.. uiiiii.. aaaaaa.. sedap.. sssssssssssssssssssss"
sebaik sahaja itu.. aku mearasakn cecair yang rasanya lain dari rasa
air mazi Kak Zi. Rupa rupanya.. kak Zi dah klimaks. Air maninya
mengalir keluar... aku mengangkat muka aku dan menekan sedikit bibir
cipap Kak Zi. Sambil itu. Kak Zi mengemut ngemutkan cipap dia.. supaya
lebih lagi air maninya keluar. Kak Zi menerpa kepala aku dan menujakan
kepala aku kembali pada cipap dia.." Jilit Cik Lan Jilatkan semua.."
sssssssssssssssss.. mmmmmmm.. Aku meneruskan adengan jilat menjilat..
dan menyedut.. sampai nak kering rasanya aku menyedut aitr mani Kak
Zi. Dia terus mengangkat kepala aku.. sambil tersenyum.."Ah.. amacam?
cipap orang tua? " kata kak Zi sambil memegang dan menepuk nepuk
bahagian cipap dia.. Aku senyum. " Sekarang Kak Zi nak tengok Cik Lan.
Aku bangun berdiri didepan Kak zi sambil aku melucutkan seluar aku.
Tersergamlah konek aku yang dah keras sekerasnya. Kak Zi senyum. "Ini
kalau akak hisap ni tak lama.. mesti keluar" kata dia tersenyum. Aku
biarkan sahaja sambil Kak Zi mendekatkan muka dan mulut dia ke konek
aku. Dia membuka mulut dia dan memasukkan konek aku dalam mulut dia..
Lantas itu.. dia mula menyedut.. dan menghisap.. Sedikit sedikit..
"mmmmph..... mmmmmppphh" "srrrrtttttttttt srrrrrrrrrt" bunyi mulut Kak
Zi mnghisap konek aku dengan mulutnya yang bercampur air liurnya...
dia melurut lurutkan lidah dia keatas syaf konek aku hingga ke buah
zakar aku. Dia kemudiannya menyedut pula buah zakar aku.. " Aduhh
ssssss. Kak.. slow skit.. sakit .. senak saya" kata aku pada kak zi.
Dia terhenti dan menukar knosentrasinya kembali kepada kepala aku. Di
situ dia mneguak-nguakkan mulut kepala aku dengan menggunakan
lidahnya...dan sesekali dia memasukkan seluruh konek aku kedalam
mulutnya. Part itu yang aku tak tahan sangat.. "mmmmmmmmmm..
oooooooo...." Aku mengeluh kesedapan. Aku memegang erat kepala kak
zi...sambil terkemut kemut.. tanda air mani aku dah tak boleh aku
tahan. Kak Zi! Air dah keluar.. aaaaaaaaaa" kata aku mengeluh.Kak Zi
meneruskan menghisap konek aku dengan rakusnya. Air mani aku mula
membanjiri bahagian dalam mulut Kak Zi. Dia memainkan lidahnya
bercampur air liurnya dan air mani aku di sekeliling lidah dan
mulutnya.. dan menghispa hisap konek aku. Dia menelan sedkit demi
sedikit.. ait mani aku.. tanpa.. menunjukkan apa apa perassan geli
atau tek lalu. Semakin kuat sedutan mulut Kak Zi.. nak keluarkan air
mani aku sepenuhnya.." Aku teketar ketar kesedapa. Kaki aku mula
longlai.. sambil kak zi... menjilat jilay kepala aku.

Aku tersembam kedepan.. sambil Kak Zi memegang erat konek aku yang
mula layu...seketika. Aku terus mendudukan diri aku di sebelah kak Zi
dan bernafas panjang.." Pandainya Kak Zi menghisap!" kata aku pada Kak
Zi. " Mestilah Cik Lan. Lelaki, kalau tak reti melakukan seks.. tak ka
reti menghayati dan menikmati babak hisap menghisap ni. Perempuan..
kalau Cik Lan nak tahu... bukan semuanya suka sangat bersetubuh.. tapi
lebih suka di jilat.. dan disedut.. sebab tak berapa menjenuhkan
badan. Selalunya... kalau lelaki pandai membuat perempuan itu puas
secara begini.. perempuan akan dapat melayan kembali lelaki itu dengan
sempurna dan tak adalah tekedu kedu ke atau syok sedirilah nak
katakan."kata Kak Zi. Kak zi suka main.. tapi tengok mood juga. Kalau
asyik nayk main aja tak puas buat amenda? Baik masuk ttandas..gentle
biji sendiri.. lagi puas." Kata dia lagi.Sambil tu kak Zi meramas
ramas konek aku. Konek aku mula mengeras sedikit demi sedikit. Hah ..
Macam Cik Lan ni,, batang dahlah boleh tahan.. besar.. panjangnya
cukup.. dan air pulak banyak.. puaslah perempuan tu.. tapi kalau Cik
lan tak reti.. susahlah nanti. Syok Sendiri,.: kata dia lagi. Aku pun
dah mula nak meara main cipap Kak Zi pula. " Apa lagi cik lan.. jom
kita main nak? Tapi Cik lan kena berjanji..Cipap akak ni longgar
sikit.. maklumlah orang tua macam akak ni...So. Cik Lan kenalah main
sekuat hati.. hentak sepuas puasnya Ok?kata Kak zi. Aku senyum. Babak
hentak menghentak kasi ajalah kat saya Ka Zi." Balas aku. Kak zi
terus ,enyandar kembali keatas sofa aku dan menggangkang kan kaki
dia.. Cipap dia dah basah kembali tapi tak cukup. Aku pun menlurutkan
air liur aku keatas cipap Kak Zi. Aku tujah kan jari aku kedalam cipap
Kak zi.. " mmmmmmm.. buat apa jari cik lan.. masukkan ajalah konek tu
hah!" pinta Ka Zi. Aku pun tanpa menunggu lagi.. terus memasukkan
konek aku kedalam cipap kak Zi. Aku hentak aja dengan sekuat
hati..Tersentak kak Zi seketika. " Awwwwwwww.. aduuuuuuu.,..
dalammmmnyaaaaa.. hentak lagi cik Lan.. puaskan akak... goyang goyang
sikit bontot dengan konek tu.. rasa semua cipap akak ni hah! Kata kak
zi menikmati konek keras aku,Aku sorong tarik konek aku.. makin lam a
makin laju.. hentak lepas hentak.. sorong tarik lepas sorong tarik.
Setiap kali aku menghentak.. terdengar buah zakar aku mengena kat
bibir cipap kat zi. " Plap! Plap! Plap!!" Aku mewramas ramas tetek kak
zi.. sambil akumenghetak konek aku kedalam cipa dia.. kak Zi mengemut
ngemutkan cipap dia.. Aku pun apa lagi.. layan lah.. kenikmatan
bermain dengan Kak Zi.. Kia kemudiannya bertukar posisi. Kak zzi
memusingkan badan dia supaya aku menghentak dari belakang.. Doggy
stylelah nak katakan. Aku layan cipap kak Zi..
"aaaaaa...oooooooo..aaaaaaa...ooooo...mmmmmmmmmmm. .." kak zi mengeluh
kesedapan. Aku mula memasukkan jari aku kedalam lobang jubur dia
sambil aku menghentak cipap dia.. kak zi kata sakit.. tapi teruskan
aja.. Aku pun layan lah lubang bontot kak zi dengan jari aku.. sambil
aku menghentak. Lama kelamaan aku merasakan air mani aku mula nak
keluar.." Kak zi.. air nak keluar lagi ni.." bisik aku kat kak zi.
"Masukkan konek Cik lan dalam bontot kak zi . Tak apa..Jangan takut..
akak hendak cik lan masukkan sekarang juga! Lekas..!!Aku pun teruskan
aja permintaan Kak zi. Aku menujah konek aku masuk lobang jubor kak
zi.. senang aja sebab tadi aku dah main dengan jari aku.. sebaik
sahaja aku masukkan kesemua konek aku kedalam jubor kak zi.. air mani
aku terpancut kedalam lubang bontot kak zi..Aku biarkan aja kesemuanya
keluar.. baru aku tarik keluar konek aku.
"Aaaaaaaaaaa..aaaaaaaa....ooooooooooooooooo
ssssssssssssssssssssssssss.....sssssslllllllrrrrrr rrrrrrppppp!!!
mulut kak zi mengeluarkan suara tanda kesedpan dan juga tanda dia juga
Klimaks. Aku keluarkan sepenuhnya konek aku..Kak zi terus memusingkan
badan dia dan menerpa konek aku dengan mulut dia lantas menghisap
konek aku kemabli.. Terasa air mani aku yang balance yang ada dalam
batang konek aku tu disedut keluar oleh kak zi dengan mulut dia. Dia
elok aja telan semuanya Lepas hais tu.. kak zi tak cakap amneda pun.
Dia bangun.. teurs ke tands.. aku dengar air menchebok . Dia mencucui
cipap dan bontot dia...Dia keluar menggunakan selaur dalam dia...dan
mula mengenakan bra dia.. Baru aku perasaan. Sewaktu aku main dengan
kak zi tadi aku tak sedar aku telah menghisap tetek dia.. smapai
bertanda.. Dia senyum aja melihat aku.. sambil memakai semula kain dan
baju dia.. Dia kemudian mengenakan tudung dia dan kembali ke sofa. Aku
masih lagi bertelanjang bulat. Kak zi memegang kembali konek aku yang
dah layu....tetiba keras balik. " Ai..masih nak lagi ke Cik Lan?"
tanya Kak zi tersenyum sinis. Aku senyum aja kembali. Dia terus
mendepankan muka dia ke konek aku.. dan terus mula menghisap konek aku
sekali lagi... Apa lagi? Mainlah kita sekali lagi.. kali ni.. Kak Zi
masih memaki tudung dia...seksi aku tengok...main lagi kami satu lagi
round.. Sampai senak perut aku.. mendenyut zakar aku dikerjakan. Elok
lepas habis tamat semuanya.. kak Zi meminta diri. Dia kata nak kena
pergi mengajar lagi satu rumah. Aku angguk aja.. Aku mengenakan seluar
aku.. dan membuka pintu untuk kak Zi.. Dia tersenyum.. sambil
mengenakan kasut dia. Macam ni lah jantan bermaya!" bisik Kak zi.
Rihatlah dulu... lepas ni pergi makan telur separuh masak 2 biji dan
minum air bercampu madu lebah." Pesan Kak Zi. Sebelum beredar, dia
berbisik..:"Kalau nak lagi Cik Lan.. Cik Lan bagi tahu akak, Talipon
dulu..supaya akak tahu bila ok?" kata dia. Aku pun menutup pintu.. Kak
Zi beredar dari rumah aku.. Aku ke tandas.. mencuci diri aku.. sambil
tersenyum. Puas.. Puas hati aku!!! Lain kali aku nak lagi" bisik hati
aku.