Tuesday, April 7, 2009

KIsah Seks Dengan Cikgu Din

Aku seperti perempuan lain, tapi aku tak tahu kenapa aku GEMAR SEX ! Maksud aku, setiap masa aku selalu dibayangi SEX. Bila aku keseorangan fikiran aku selalu melayang dan memikirkan KEGILAAN SEX. Puas sudah aku cuba melupakan segala itu, namun gambaran sex selalu tergambar dilayar fikiranku.
Aku selalu terbayangkan segala macam bentuk Sex, terutama bila aku ternampak lelaki yang mudah menaikkan berahi aku. Selalunya permulaan nafsu aku, dimulai dengan puting tetek ku tegang dan geli bila tergesel dengan braku, selepas itu ia diturut dengan biji kelentit ku rasa gatal dan menegang dan seterusnya pantatku mulai basah. Bila keadaan ini berlarutan aku terpaksa melepaskannya. Cara aku melepaskannya banyak, dan yang paling mudah dan cepat ialah MELANCAP. Aku akan ceritakan bagaimana aku melancap selepas ini.

Lelaki yang selalu menaikkan nafsu aku ialah bila aku nampak seluarnya kembong dibahagian tempat sulitnya - butuh.

Perkara ini kerap berlaku, terutama ditempat aku berkerja. Semasa mesyuarat selalunya kami duduk dimeja bujor besar dan agak rapat. Jika lelaki duduk disebelah aku, aku akan selalu perhatikan seluarnya, seperti aku memerhatikan tetek ku bila berjalan atau masa yang diperlukan.

Bau lelaki pun akan menaikkan nafsu aku, terutama bila mesyuarat itu berlarutan lebih dari dua jam. Dalam keadaan itu aku tidak dapat concenterate, mata ku selalu aja memandang kebawah - melihat butuh. Pernah dalam satu mesyuarat aku sungguh tidak tahan, masa itu Din disebelah aku. Pada kali itu ia memakai seluar yang agak longgar. Pada mulanya bahagian butuhnya tidak begitu besar, tapi setelah beberapa seketika keadaannya bertambah besar. Fikiran aku mula membayangkan bagaimanakah rupa butuhnya itu dan seterusnya fikiran aku melayang membayangkan kalau aku dapat menghisap butuhnya dan juga jika butuhnya memasoki lubang burit dan pantatku. Selalunya fikiran aku membayangkan bagaimana jika butuh itu masok dalam burit ku, ini kerana ku seronok dan aku cepat climax jika butuh masok dalam burit ku. Aku akan lama climax jika butoh masok dalam pantatku.Aku tidak tahan dan aku selalu pergi bilik air kerana nak melihat pantat ku yang sudah basah. Air maziku keluar dengan banyaknya dan aku sunggoh tidak tahan. Nafsuku memuncak. Ku cuba tahan tapi kelentit ku menegang dan pantatku mula mengembang dan meminta sesuatu untuk melepas kan nafsu itu.

Pada kali kedua aku masok bilik air aku sunggoh tak tahan. Selalunya aku bawa vibrator kemana juga aku pergi. Jadi mulanya aku ambil vibrator dan switch it ON. Bunyi getaran nya membuatkan aku lagi dahaga. Ku buka seluar dalamku supaya mudah untuk aku memasokkan vibrator didalam buritku. Aku mula mengentel biji kelentit ku, ku gosokkan dengan jari telunjukku, dan sesekali aku masokkan jariku ke dalam rongga pantatku. Ini membuatkan seluroh pantatku basah. Bila biji kelentit aku dah basah aku lajukan gosokkan aku kepadanya. Dalam masa yang sama aku masokkan dengan perlahan vibrator tadi kedalam buritku.

Pada mulanya aku masokkan sedikit aja ini kerana memberikan lubang burit supaya bersedia untuk menerima keselurohan 6 inchi vibrator itu. Ku kolom vibrator itu untuk mendapatkan air liur supaya mudah masok kedalam buritku. Lepas itu aku masokkan vibrator tadi kedalam pantatku, dan ini sunggoh seronok. Ku keluarkan dan terus masok pula dalam buritku. Ini yang ku tunggu-tunggu. Saat ini memang seronok. Aku tidak sedar vibrator tadi telah masok habis 6 inchi. Keadaan vibrator yang menyerupai butuh itu lagi menambahkan berahi aku, terutama bila TAKOK butuh itu dirasai didalam buritku. Selang beberapa lama aku keluar masok vibrator itu di kedua-dua lubang itu, maka kini nak climax. Selalunya bila nak climax aku akan berpeluh dan juga lubang pantatku menjadi bertambah sempit serta air mazi bertambah banyak keluar. Badanku mengigil bila climax pertama. Biji kelentit ku teramat geli bila tergesel dan puting tetekku keras dan semasa ini kalau biji kelentitku dihisap lagi menambahkan keberahianku.

Selalunya aku tidak akan puas climax hanya sekali, untuk kali kedua aku hanya concenterate dengan biji kelentit ku sahaja. Aku mengentelnya sehingga aku climax. Setelah kali kedua ini barulah aku reda dan aku akhiri dengan menjilat jari aku yang basah itu. Aku seronok bau pantatku setelah climax dan akan aku hisap hingga puas, jika belum lagi puas akan aku masokkan berulang kali ke dalam pantatku untuk mendapatkan lendiran pantatku itu. Ku hisap jari ku seperti aku menghisap butuh. setelah siap, aku akan basuh pantatku sehingga kering dan aku akan terbalikkan seluar dalam ku kerana aku tak tahan dengan basah, aku khuatir ia akan membangkitkan shawatku lagi. LEGA...... setelah itu aku rasai dunia ia aman dan badanku rasa ringan seperti selepas jogging TAPI keadaan selepas climax lagi RELAX.

Aku percaya perkara ini terjadi kepada aku, I mean aku suka SEX kerana pengalaman aku semasa kecil lagi.

Pada usia aku dalam 16 tahun ( Ditingkatan 4 ) aku telah bersetubuhi dengan guruku. Pengalaman itu sehingga kini terbayang. Tak kira masa, selalu sahaja terbayang terutama bila aku nak tidor. Saat yang BEST sekali ialah bila dia memancutkan air maninya kedalam rongga mulutku. Suam suam panas rasanya dan kemasin-masinan. Tapi MEMANG SERONOK dan MEMBERAHIKAN ah oh relax.

Ceritanya begini. Disekolah aku memang aktif, aku selalu dipuji olih guru ku kerana aku sedia menolong orang dan aku juga selalu ditolongi. Dalam mesyuarat palang merah aku sebagai ketua pasukkan telah dimaklumi bahawa sekolah akan mengadakan camping di Pulau besar Melaka. Aku sebagai ketua palang merah seperti biasa akan menguruskan hal-hal kebajikan para peserta. Aku kena turut pergi, tetapi percuma kerana ini adalah procedurenya. Pagi sabtu aku telah berada di sekolah menyiapkan segala kelengkapan bantuan kecemasan. Khemah aku telah sedia untuk memuatkan tiga orang ahliku termasuk aku sendiri. Jam 9.00 pagi kami bertolak ke Melaka dan menaiki perahu yang agak besar ke Pulau Besar.

Aku duduk diburitan perahu dan disebelah aku Cikgu Din. Dia berbadan KERAS. Cikgu senaman. Tingginya tidak begitu, ku anggarkan dalam 5 kaki 3 inchi saja. Aku pun seperti itu juga cuma dewasa itu tetek aku telah besar dan bulu pantat ku telah agak lebat tumbuh. Aku baru 3 hari kering dari periodku. Ini menyebabkan aku senang kerana aku tak suka pakai pad, ini menyusahkan bila aku nak kencing.

Setibanya di Pulau besar aku ditolongi Cikgu Din untuk mendirikan khemah. Khemah ku bersebelahan dengan khemah guru - Din.

Kini semuanya telah siap dan pada hari itu semua peserta ambil bahagian dan aku hanya duduk dikhemah sahaja. Pada pukul 6.00 petang acara akhir untuk hari itu ialah permainan merebut kerusi. Ku hanya melihat. Setibanya giliran Cikgu Din merebut kerusi kerana tinggal tiga orang sahaja yang tinggal. Dalam perebutan itu Cikgu Din jatuh dan pehanya terkena kayu dan berdarah. Aku pun berlari membawanya ke khemah aku. Permainan diberhentikan. Semuanya pergi mandi dan membuat persiapan untuk mandi dan makan malam.

Aku sedang membersihkan tempat lukanya, kini aku ternampak seluar dalamnya yang berwarna putih. Jelas terbayang butuh dan kontolnya. Menyirap darahku bila ternampak. Ahli yang lain membuat persiapan untuk membersihkan tempat luka. Mereka tidak berani nak membuatnya. Jadi aku seperti biasa suka menolong secara suka rela terus membuatnya. Ku suruh semua ahli aku menyiapkan makanan malam dan juga persiapan lain. Bila aku menyentoh pehanya, mulai nafsuku membara. Ku bersihkan perlahan dan setelah terkena IODINE Cikgu Din pejamkan mata dan tangannya mencari sesuatu untuk memegang, ku pasti dia kesakitan. Aku mengambil tangannya agar dia confort dan dapat menahan sakitnya. Tanganku di pegang dengan kemas dan perlahan. Sentohan bulu tangannya lagi sekali membuatkan nafas ku mula sesak. Denyutan jantongku menjadi cepat dan saperti biasa nafsu ku mulai bergelora. Puting tetekku mulai tegang dan biji kelentit ku mulai membesar dan dituruti air pantatku membasahi seluar dalamku.

Dalam masa yang sama aku membalut lukanya. Ku terpaksa menyingkap seluar pendeknya dan ku secara sengaja menyentoh butuhnya. Dia mendiamkan diri. Setiap kali aku membalut aku menyentohinya. Nafsuku terus membara. Ku lihat Cikgu Din memandang ku, dan aku dapat rasakan apakah di dalam kepalanya. Ku teruskan juga membalutinya sambil menyingol butuhnya. Kini ku rasai butuhnya mulai membesar. Ku bisik kepadanya, sabarlah. Dia memejamkan matanya mungkin untuk menurunkan semula butuhnya. Tapi ternyata Cikgu Din tidak berjaya. Butuhnya kian membesar dan kini aku meletakkan lenganku menindih butuhnya. Ku rasai panas dan TAKOK kepala butuhnya memang keras.

Fikiranku mulai melayang untuk mengambarkan rupa butuhnya. Sedang fikiran aku melayang terdengar Cikgu Ali memanggil Din....Din..., bagaimana kamu ? Cikgu Din menjawab.. Aku OK lah. Nanti sekejap lagi aku datang ! Aku tersentak dan mengatakan pada Cikgu Din, dah siap Cikgu. Dia bangun, namun aku nampak butuhnya masih keras lagi tapi sudah mula menurun. Dia mengucapkan terima kasih dan matanya meluru mencuri melihat tetek ku yang berpeloh itu.

Malam itu semasa maka aku ashik menjeling Cikgu Din. Sesekali aku lihat Cikgu Din pun begitu mencuri melihat aku.Di dalam fikiran aku bermacam-macam pertanyaan dan juga persoalan timbul, tetapi yang membuat aku selesa ialah dia COOL dan juga aku dapat gambarkan bahawa dia juga terpikat dengan aku. Aku tidak salah kan dia kerana mungkin diri aku memang ada daya menarik. Tetekku besar jika dibandingkan dengan budak-budak lain, juga badan ku birisi dan banyak budak lelaki lain yang GERAM dengan ku. Tapi aku tidak begitu gairah dengan budak lain kerana aku anggap dia itu masih GREEN lagi. Semasa aku mengambil ayam bakar di tempat membakar tanpa ku sedari Cikgu Din sudah ada dibelakang ku. Dia mengambil peha ayam dan memberikan pada ku sambil berkata, kesihan ayam ni kena makan. Nasib baik peha saya asmah tak bakar, kalau tidak kena juga makan. Lalu asmah menjawab, kalau saya nak makan bukannya peha tapi.., saya terus berlalu dari situ. Selepas itu Cikgu Din ashik memandang ku.

Malam sudah tua, aku mula mengemaskan tempat tidorku dan juga peserta yang lain. Tiba-tiba Cikgu Din datang menjengolkan kepalanya dipintu khemahku. Dia mohon maaf kerana menganggu dan menanyakan kepada saya, perlukah saya menukar balutannya. Asmah beritahu dia bahawa kalau rasa sakit beritahu, nanti boleh buat balutan yang baru. Asmah beritahu dia supaya jangan kena air takut menjangkit kuman. Cikgu Din memberitahu bahawa dia akan beritahu asmah kalau dia perlukan apa-apa sambil memberikan senyuman padaku.

Malam itu aku tidak dapat tidor kerana memikirkan peristiwa petang tadi. Kini khayalan ku bermula. Dalam selimut ku buka seluar dalam ku. Begitu juga braku. Tangan ku mula merayap mencari biji kelentit ku. Kini pantatku dah basah. Ku terbau cairan pantatku, ini membuatkan aku lagi gairah. Lamunanku bermula. Ku terbayang Cikgu Din sedang menghisap tetekku. Aku juga sedang menghisap butuhnya. Kini kami dalam aksi 69. Aksi yang selalu menjadi impianku. Aku terlena, mungkin aku terlalu penat semasa perjalanan ke Pulau Besar.

Aku tersedar dari tidor dan ku dapati semua orang telah tidor dengan nenyaknya. Kedua assistant ku berdengkor dan menyebabkan aku tidak dapat melelapkan mataku semula. Sedang aku berkhayal aku terasa hujung kakiku dipicit. Ku lihat Cikgu Din didepan katil ku. Aku menjadi kaku sebentar. Dengan senyum dia merapatiku sambil meletakkan jari telunjuknya dibibir memberi isharat supaya aku tidak membuat bising.

Dia membisikkan kepada ku... tadi asmah kata nak makan APA? Aku teringat apa yang aku katakan padanya. Aku diam dan mataku terus memandang seluar nya. Tanpa membuang masa Cikgu Din merapatiku aku dan aku terus memandang kepada seluarnya. Kini seluarnya sudah dekat dengan kepalaku. Aku jadi gementar, ini kerana takut kalau ada orang nampak atau assistant ku jaga. Tetapi malam itu senyap sahaja. Fikiranku mulai bermain semula khayalan SEX. Sambil ku merenong mukanya aku mengeluarkan tanganku dan menyuruhnya duduk dikatilku. Dia diam dan makin rapat. Kini hanya kira-kira setengah kaki dari muka ku. Ku lihat seluarnya mula membesar dan TAKOKnya telah berbayang. Dia tidak memakai seluar dalam. Ku tak tahan, berahiku memuncak dan tanpa banyak berfikir aku merapatkan mulutku ke seluarnya dan menjilat seluarnya. Ku dapat rasakan kepanasan butuhnya. Kini butuhnya telah keras dan aku menyelak seluarnya dan terus menjilat kepala butuhnya. Cikgu Din diam sambil matanya memerhatikan pintu khemahku.Ku teruskan jilatanku dan sesekali gigiku mengigit manja dikepala butuhnya. Ku terasa dia tersentak bila aku mengigit. Setelah kian lama aku mengigit dan menjilat aku mula mengolom kepala butuhnya.

Disaat itu ku rasai tangannya mula masok menyelinap didalam gebarku. Kehangatan jarinya dalam mencari puting tetekku, terasa air maziku mengalir keluar dari pantatku. Aku mula mengeliat kerana tak sabar menunggu jarinya menyentoh biji kelentitku. Ku tak tahan lalu aku tarik tangannya kepantatku. Dia menurut. Mulai dari saat itu aku teruskan menghisap kepala butuhnya dengan rakus. Sesekali aku hisap hingga ke pangkal. Butuhnya tidak begitu panjang tetapi BESAR. Bulu nya agak lebat, setibanya bibir aku dipangkal butuhnya ku rasai bulu butuhnya masok kedalam lubang hidongku. Bau butuhnya memang menaikkan shawat aku. Cikgu Din masih berdiri dan kini membongkok badannya untuk menyampaikan tangannya kepantatku.

Jari telunjuknya telah menjumpai biji kelentit ku Oh.... oh......aku mengeloh. Mata ku pejam kerana tersangat seronok dan berahi. Aku membuka kangkangku luas sedikit untuk memberi laluan jarinya masok kedalam pantatku. Apabila jarinya masok kedalam pantatku, ku tidak dapat tahan lagi dan aku terlepas hisapan butuhnya. Kini dia mencangkong untuk meneruskan jolokan jarinya masok hingga kedasar pantatku. Jarinya yang kasar itu keluar masok dan seketika aku menyuruhnya melakukannya dengan laju sedikit. Oh oh ohhh aku mengerang. Kini mulut ku terasa kepala butuhnya mencari rongga mulut minta dihisap. Ku sambut dan ku hisap, kali ini ku hisap agak kasar sedikit kerana aku dalam keadaan nak climax. Ke dengari suara nya mengerang. Suaranya itu menambahkan berahiku lagi, memuncak. Aku menarik tangan sebelah kirinya untuk meramas tetekku, ku terasa tetekku keras dan putingku terasa tegang. Kini mulut nya pula mencari puting tetekku. Ku memang minta diperlakukan begitu, hujung lidahnya menyentoh hujung puting tetekku, alangkan seronoknya , tak pernah ku rasakan seronok begitu.

Sedang kami bertungkus lumus menghilangkan dahaga, terdengar aku suara assistantku ah ah, rupanya dia mengigau. Perbuatan kami berdua berhenti sebentar dan kami saling memandang satu sama lain. Setelah itu Cikgu Din menyuruh aku tidor semula kerana dia takut orang nampak. Aku rasa sedih kerana dahaga ku belum pulih. Pantat ku menjerit meminta sesuatu untuk melepaskan nafsu. Kini Cikgu Din telah balik semula kekhemahnya. Aku tinggal sendirian. Aku perlu buat sesuatu untuk melepaskan berahiku.

Ku mengambil sesuatu yang bolih ku buat seperti butuh, kini ku telah dapat sikat yang pemegangnya agak sebesar butuhnya. Ku mulakan LANCAPAN ku. Ku ambil minyak lalu ku sapukan kepada buritku dan juga pemegang sikat. Lalu ku benamkan kedalam buritku. Sambil tangan kiri ku mengentel biji kelentitku sendirian. Lancapan ku itu tidak lama kerana sudah di warmup oleh Cikgu Din tadi. Sebentar kemudian aku terasa macam satu ledakan didalam pantatku, biji kelentit ku terasa ngilu dan tetekku serta puting tetekku terasa seperti nak tercabut dari badanku. Ku tak sedari pemegang sikat tu telah masok habis kedalam buritku. Ohhhh ohhhh ah... ah... oh... aku rasa nak meraung kesedapan. Akhirnya aku climax bersama sikat yang masih didalam buritku.Ku tidak sedar bila aku terlena.

Esoknya, semua orang dengan tugas masing-masing dan hari ini sebahagian dari peserta akan bermalam ditempat lain. Jadi pasukan palang merahku terpaksa mengaturkan untuk tujuan tersebut. Aku menyuruh kedua assistant ku mengikut Cikgu Ali. Kini aku tinggal seorang, semasa aku menyuruh mereka mengikut Cikgu Ali, Cikgu Din senyum sambil matanya menjeling aku. Sambil aku memerhatikan nya hati aku berkata, malam ini dapatlah butuh Cikgu Din!

Malam yang ditunggu-tunggu telah tiba. Jam pukul 11.00 malam, Cikgu Din datang membawa air kopi dan beredar dari situ. Aku sibuk mengemas barangan Palang merah. Peserta yang tinggal kini sedang mendengar ceramah dari Cikgu Din. Sesekali ku dengari gemuruh ketawa. Hati ku pun turut tertawa kerana malam ini MALAM AKU!

Ku merebahkan badanku setelah barangan kemasan ku telah sempurna. Semasa baring tu seperti biasa aku menanggalkan semua bajuku. Kini aku berbogel didalam gebar. Aku menunggu butuh Cikgu Din dengan sabar. Sebelum itu telah aku bersihkan pantat dan juga buritku dengan bersihnya. Ku bubuh sedikit air wangi dibulu pantatku. POISON! Seketika aku dilawati oleh peserta memberitahuku bahawa Cikgu Din nak menukar balutan dipehanya. Aku menyuruh peserta itu supaya Cikgu Din datang ke khemah aku untuk menukarnya. Selang beberapa minit Cikgu din datang hanya memakai seluar pendek semalam dan juga baju T.

Aku menyuruhnya baring. Pintu khemah ku rapatkan zipnya dan ku pastikan tiada lobang yang dapat dilihat oleh mata. Ku mengambil balutan dan juga IODINE. Setiba dekatnya, dia menunjukkan balutan tu sambil mengelengkan kepalanya. Aku faham bahawa dia tidak mahu menukarnya. Sebaliknya aku tahu kedatangannya hanyalah untuk MENIKMATI tubuhku. Begitu juga aku inilah masanya akan aku gunakan untuk memuaskan NAFSUku.

Aku membuka baju tidorku,dalam keadaan bogel aku merapatinya, tetekku sudahmula keras dan biji kelentit ku mulai tegang. Ku merapatinya dan terusku buka seluarnya, wow rupanya butuhnya sudah tegang. Ku tidak sabar, terusku jilat Takok kepala butuhnya dan menghisap perlahanlahan. Ku meletakkan pantatku kemukanya , kini aku diatas badannya. Aksi 69 ini memang jadi FAVOUR kepada ku. Ku rapati pantatku kemukanya dan membetulkan position supaya mulutnya terus mencecah lubang pantatku. Ku teruskan hisapan butuhnya. Ku hisap dari kepala butuhnya ke pangkal dan sekali aku mengolom buah pelirnya.

Aku seronok kerana dalam masa yang sama biji kelentit ku dihisap dan juga pantatku dijilat. Kini jari nya mencari lubang buritku, aku membetulkan kedudukan supaya mulutnya betul-betul menghadap buritku. Oh ohh kini lidahnya sudah mula menunjul lubang buritku. Aku kesedapan. Aku lagi rakus menghisap butuhnya.

Kini aku hisap kuat-kuat terutama bila bibirku tersentoh TAKOK butuhnya. Aku meramas buah pelirnya. Tapi belum puas aku menghisapnya, Cikgu Din telah memancutkan air maninya ke dalam mulutku. Ku teruskan juga hisapan. Kesemua air maninya aku telan . terasa aku kakinya mengigil bila aku teruskan hisapan. Kini baruku tahu apabila sudah keluar air maninya butuh akan jadi besar dan kulit kepala butuhnya kini sensitif. Cikgu Din meraung perlahan dan dia terlepas dari hisapan buritku.

Ku bangun dan mencium pipinya, dia senyum sambil matanya pejam. Aku bisik padanya, Asmah belum dapat lagi. Tolonglah asmah. Cikgu din bangun dan butuhnya masih tegang lagi. Dia menyuruh aku beraksi seperti anjing. Aku turuti dan dia terus membawa kepala butuhnya ke lubang pantatku. Mulanya dia gesel-geselkan kepala butuhnya dimulut pantatku, sesekali dia menjamah biji kelentitku. Ku dapat rasakan dahawa Cikgu Din ni memang bagus memainkan peranannya. Kini sambil memasokkan butuhnya kedalam pantatku, jari telunjuknya terus membenamkannya kedalam buritku. Wooo seronoknya. Ku dapat rasa dua nikmat. Lubang pantatku berisi butuhnya dan buritku dengan jarinya. Gerakan keluar masok butuhnya amat memerangsangkan aku. Kini aku suruh dia melajukan hayunannya. Dia faham kehendak aku. Aku menarik jarinya dari lubang buritku. Ku keluarkan butuhnya dari lubang pantatku, ku mahu butuhnya didalam buritku. Kini dia meraba pantatku yang berair tu lalu menyapukannya kelubang buritku. IT'S A GOOD IDEA!

Sebentar kemudian aku dapat rasakan kehangatan kepala butuhnya dimulut buritku. Ku tak sabar lalu ku sendiri masokkan butuhnya kedalam buritku. Kini separoh butuhnya didalam buritku. Ku rasa pedih juga kerana butuhnya yang besar itu telah mengoyakkan lubang buritku. Tapi oleh kerana nikmatnya aku meneruskan dan menyuruhnya memasokkan butuhnya hingga kepangkal. Ohhhhh Ohhhhh ahhhhh kini semua butuhnya sudah didalam buritku. Alangkan nikmatnya, Aku rasa aku nak keadaan ini sentiasa berlaku pada ku. Cikgu Din menghayunkannya masok keluar. Telah beberapa lama aku tak tahan dan aku rasai macam nak meletop pantatku, aku sudah nak climax. Aku suka kalau nak climax biji aku dihisap. Aku mencabut butuhnya lalu mambaringkan badanku. Ku tarik mukanya lalu menyuruhnya menghisap biji kelentit ku. Oh... Wooooo ah... aku mengerang kesedapan dan aku CLIMAXXXXXX.

Ahhhhhh ohhhh errrr. Aku rasa aku tidak pernah rasakan persetubuhan yang seLAZAT itu. Aku mengucapkan TERIMA KASIH padanya dan ia mengatakan TERIMA KASIH DAUN KELADI, aku menjawab KALAU NAK MINTA LAGIII

Begitulah peristiwa pertama aku memantat dengan Cikgu Din. Perbuatan aku itu aku teruskah sehingga aku di Tingkatan 5. Ku tidak dapat kahwininya, tapi sekarang aku boleh MINTA seperti yang aku katakan KALAU NAK MINTA LAGiii.

3 comments:

  1. contect me for"KALAU NAK MINTA LAGI"
    -------jackeruu@yahoo.com--------

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete